Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK

Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK
dapatkan!

Wednesday, December 30, 2009

Al fatihah untuk bapak Gus Dur

Pak Abdurrahman Wahid meninggal dunia.
Mantan presiden Indonesia.
Al Fatihah! Kalian pergi dulu
kami menyusul nanti.

Tuesday, December 29, 2009

kalau anda mahu digelar cool......

Kalau anda mahu dilihat cool, sila tengok banner di bawah dan datang walaupun hujan..


Kenapa? Kerana ia melibatkan selebriti2 yang telah memenangi Anugerah Cool 2009/2010 oleh tukartiub.blogspot.com- sebuah blog yang paling unggul dan cool di cakerawala dan galaksi bima sakti. Malah taukeh blog ini juga - HISHAMUDDIN RAIS akan bikin persembahan.

Yang bakal ada di pelancaran buku PERAK DARUL KARTUN (memenangi kategori buku paling cool) ialah:-

Zunar - pemenang selebriti cool 2009/2010
Pyanhabib- pemenang selebriti cool 2009/2010
Ito
Dinsman
Meor- pemenang album paling cool
Puspa Ros- pemenang selebriti pendatang baru bakal cool
Jonos, Art, Orangorang, Israq, Naza- krew buku paling cool
Syafiqsunny - pemenang facebook paling cool

kata mereka- seniman yang ada penyakit parkinson apabila memegang mikrofon pun datang, ye ke? siapa? Ada sesiapa kenal Dolahjon?
MC malam tu ialah aku- satu-satunya insan yang memenangi dua kategori (selebriti paling cool 2009/2010 dan facebook paling cool)- tiada politik wang di sini..

AYUHHH!!

(malam lepas itu kami pemenang2 anugerah akan adakan parti sesama sendiri, bersisha- mandi air sabun- hisap cigar dan air anggur di kelab Gay dan Lesbian yang masih halal di KL.)

Friday, December 25, 2009

aku, dunia dan 26 disember..

Hari ini 26 Disember. Aku teringat..

26 Disember..........
Beberapa tahun sebelum ini, tsunami melanda Aceh, Phuket, Maldives dan beberapa tempat lain. Banda Acheh jadi padang jarak padang tekukur. Nyawa melayang, harta benda musnah..

26 Disember sebelum tsunami Acheh..
Gempa bumi di Bam, Iran membuat rakyatnya meratap merasa kerdilnya di sisi Tuhan. Ribut Gregg di Sabah juga pada Disember ini..

26 Disember 1999....
Ayahanda mertuaku Raja Muhaiddin bin Raja Agong meninggal dunia di pangkuan aku dan anaknya Raja Rohaisham setahun selepas perkahwinan kami tanpa sempat melihat cucundanya dari keturunan kami. Pagi Ramadhan itu sangat sayu.

26 Disember 1973....
Beberapa rantai dari Istana Bukit Chandan dan Masjid Ubudiah, Kuala Kangsar (tempat rakyat berdemo baru-baru ini kerana rampasan kuasa di Perak), di dalam sebuah rumah lahir seorang bayi lelaki comel, sihat berkulit putih merah (menurut mereka). Bayi ini membesar merempuh jalan berliku merentas semak meruntuh tembok..
Walau tubuhnya luka, jiwanya sentosa. Dia kini sudah 36 tahun kiraan Masehi. Dia itulah aku...KulupSakah!

Thursday, December 24, 2009

macam-macam KL

cerita 1

Brickfield, Rabu 1.00 pm
Sedang makan tengah hari bersama kartunis Jonos, Art, Orangorang, Naza Grafik, Syafiqsunny dan Zunar di restoran Yusof Ali (tah apahal kami ketagih betul dengan kari telur atau kari kambing di situ) tiba2 meluru seorang pak cik tua salam aku sambil berkata, "Nak kahwin 2,3 atau 4 telefon saya, Pak Din. Gerenti boleh tolong punya". Dia memuji-muji snow cap aku. Anehnya dia hanya salam aku. Kawan2 lain menyangka aku kenal pak cik ni. Aku ingat dia peminat blog aku (eheh! macam popular sangat).
"Bini saya benarkan saya kahwin tapi saya takde duit, macamana?" tanya aku seloroh.

" Oh! Baitulmal boleh bagi pinjam RM5k bantuan. Mintalah! Insyaallah Pak Din boleh tolong!".

Jonos dah mula nak gelak tapi ditahan betul-betul.
"Pak Din ni bukan sembarangan orang tau?" Dia dah start bergebang dan aku biasanya suka melawan, "saya pun bukan sembarangan jugak Pak Din, saya cakap betul ni!".

"Pak Din tahu! pak Din tengok pun tahu. kawan2 yang lain ni pun semuanya hebat belaka. Sufi ni! Tak pe..Pak Din salam sorang je cukup ya? Apa2hal kol Pak Din!".

Dia memberikan nombornya dan berlalu. Kata Art," Biasalah! dalam sebulan kita mesti akan jumpa karektor macam ni!".


Cerita 2

8malam. Khamis. Keramat AU5.
Aku dengan Sham menunggu abang Pyanhabib sampai dan hendak membawanya makan malam di taman Melawati. Dia kemudiannya parking keretanya di depan sebuah restoran. Kami tiba-tiba malas makan di Melawati dan meletakkan kenderaan di situ. Kemudian terus memesan makanan di restoran yang kami tak rancang makan di situ. Aku pun ceritakan hal Brickfield tu. Pyanhabib pulak buka cerita 2-3 hari sebelum itu ketika makan bersama Imuda datang seorang lelaki bersembang dengan mereka macam2. Punyalah panjang gebangnya dan tiba2 lelaki itu ke kaunter lalu membayar semua orang yang makan di situ.
Lelaki itu kemudiannya meninggalkan nota dan nombor telefon berbunyi lebih kurang, "Rezeki tak siapa tahu, ia adalah dari Allah. kalau ada masalah hubungi nombor ini (tercatat nombor telefonnya)

hahahaha..kami ketawa mengenangkan macam-macam kisah manusia.
Tiba-tiba seorang lelaki (sebenarnya bersama isteri dan anak) yang makan di meja berhampiran berkatakepada Pyanhabib (mereka saling mengenali sebab bersalam pada mula kami sampai) yang dia dah bayarkan makanan kami.
Yahooooo!!! kami dah jimat wang lalu memesan 2 cawan kopi lagi (budget belanja awal masih ada lalu digunakan untuk membayar kopi).

"Dia Zainaldin Zainal" kata Pyanhabib.
Masyaallah aku tak perasan deejay kesukaan aku masa sekolah dulu.

Wednesday, December 23, 2009

BTN: Simbol kegagalan sistem pendidikan negara

gambar ehsan blog ummu asiah

Malam tadi aku ke forum Biro Tata Negara: Patriotik atau Perkauman di PJ. Seperti yang dijangka wakil Umno, Dr Asyraf Wajdi (dulu anti ISA) tak hadir sedangkan aku ke sana memang ingin mendengar idea dia.

KJ John, Nik Nazmi, Amir Shari dan Eddin Khoo adalah panelis dan Fadah moderator. Apa yang diharapkan dari mereka? Aku mahukan buah fikiran dari yang pro BTN. Ke semua panelis di atas terutama Eddin amat bernas.

Azam (ada konneksi dengan Perkasa) - peserta forum yang selalu menjadi orang pertama akan bertanya dan menyampaikan hujah2 yang bagi orang Umno kononnya bernas menyokong BTN. Beberapa peserta yang pro BTN juga menyampaikan hujahnya. Baca blog ummuasiah untuk lanjut.



Aku bangun dan berpendapat aku tak perlukan BTN untuk jadi patriotik dan tidak racist. Bagi aku sistem pendidikan sudah rosak (sependapat dengan Yusmadi) kerana sistem kita berorientasikan peperiksaan (exam oriented). Sekolah terlalu mementingkan pencapaian gred dalam peperiksaan lalu mengabaikan aspek yang patut ditekankan dalam Falsafah Pendidikan Negara (cikgu2 zaman sekarang pun dah tak hafal FPN ni) iaitu mewujudkan insan yang seimbang dari segi jasmani, emosi, rohani dan intelek (JERI). Yang wujud hanyalah bagaimana nak naikkan gred sekolah agar popular.

Perlembagaan Persekutuan harus diajar asasnya di peringkat sekolah lagi di mana di sekolahlah warga Malaysia sudah didedahkan tentang peranan dan hak mereka sebagai rakyat Malaysia. Ke semuanya sudah diselesaikan di dalam perlembagaan (ini pun boleh didebatkan) tetapi masalahnya mengapa maklumatnya tidak sampai kepada rakyat. Kalau boleh biarlah rakyat bodoh dengan perlembagaan. Langkah Majlis Peguam (Bar Council) untuk merakyatkan perlembagaan persekutuan dengan program "perlembagaanku" patut dipuji dan ia mestilah dipastikan sampai juga ke sasarannya.

Kegagalan sistem pendidikan inilah menyebabkan Biro Tata Negara terpaksa diwujudkan untuk menampungnya. Kononnya program ini baik untuk menyedarkan rakyat tetapi kesempatan ini diambil untuk mencucuk jarum demi kepentingan survival politik pemerintah yang tersepit kerana sokongan rakyat mula terhakis sejak era reformasi. Sama seperti PLKN, proses indoktrinasi ditanam untuk membenci individu atau pertubuhan yang tidak sehaluan dengan pemerintah dalam sesetengah program. (Bukan semua program sebab itu ada bekas peserta mengaku tiada unsur-unsur hasutan yang mereka alami). Anwar Ibrahim agen yahudi, Nik Aziz Syiah atau Kit Siang jahat bukan perkara baru malah Tengku Razaleigh dulu pernah dirosakkan imejnya dalam kursus BTN apabila gambar dia memakai tengkolok berlambang salib disebar. Kononnya dia pro Kristian. Apa ni?

Isu perkauman hanya momokan pemerintah untuk menakut-nakutkan rakyat. Seruan Melayu perlu bersatu demi ketuanannya hanya sentimen bodoh. Hakikatnya apa bangsa di dalam dunia ini mahu pun Yahudi tak pernah bersatu sesama sendiri. Pembahagian kekayaan yang adil, pengurusan ekonomi yang seimbang membuat rakyat berasa terbela dan selamat. Semangat cintakan negara dapat dibentuk. Inilah realitinya. Rakyat dapat bersatu tak kira apa jua kaum jika kebajikan mereka terbela. Lihat pemimpin atasan negara Melayu, Cina dan India yang BERSATU merompak harta negara. Mereka bersatu kerana ada kepentingan.

Kesimpulannya BTN tak diperlukan dan seperti saranan Eddin, dana yang besar untuk BTN patut disalurkan kepada sistem pendidikan untuk disusun semula dan memperbaikinya agar ia relevan untuk rakyat Malaysia.

Monday, December 21, 2009

mari ketawa

ke mana enjin jet hilang, lihat sini


DARI FILEM MADU 3

Isteri tua : Jamil, Jamil! Kusangkakan satu rupanya dua!


Isteri kedua : Jangan-jangan tiga


Isteri ketiga : Apa yang dua, apa yang tiga?


Isteri tua : Enjin jet hilang!

Kulup "Tukar Tiub" Sakah

Enjin hilang? kahkahkah....siapa curi?munkee mana rembat?kahkahkah... sama macam hilang ayah pin..kahkahkah..atau dino entot-entot lari..mana shyfool bullcurry? hilang jugak? woi..hentikanlah projek bodohkan melayu...kes sharifah aini pun hilangkan? kahkahkah...
bala hilang, awek cun mongolia hilang...kahkahkah...

mp kinaBATANGan tak hilang? kahkahkah..
apa kata madey..EEE...kahkahkah

(sesekali jadi tukar tiub)

Thursday, December 17, 2009

Tolong hormat sikit!

Sampai bila kerja mencuri dan menangguk karya orang untuk membikin wang nak tamat di Malaysia tercinta ini?
Klip video amoi menyanyi lagu SUARA yang dipetik dari puisi Pyanhabib telah didelete dari youtube selepas penyair tersohor tersebut menSUARAkannya. Tapi salinannya sempat disimpan. Sila rujuk blog Pyanhabib.

Hormatilah karya orang lain. Bukan susah sangat. Jonos juga pernah dicuri artikelnya oleh sebuah akhbar tempatan dan kerana tiada uang untuk mengambil tindakan undang2, kes ini terpaksa dipendamkan Jonos.
Aku? ...huh! ..maleh nak cerita!

Ramai lagi. Ujang sendiri hilang hak karya inteleknya. bila mana watak2 ciptaannya milik peribadi mutlaknya. Sikap tolak ansur karyawan selalunya diliwat sang keparat lapar uang.

Wednesday, December 16, 2009

talaal badru alaina

Jejak- jejak yang kami tinggalkan aku sapu agar tak dapat dikesan musuh. Ribut pasir, angin sejuk yang kejam kami tempuh dengan sabar. Demi sebuah perjuangan perlu ada pengorbanan yang bukanlah kecil. Kena tinggalkan tempat ini. Tempat lahir, tanah leluhur tempat aku melihat dunia. Tempat aku bermain dan menjadi dewasa. Kerana tekanan aku harus pindah. Tinggalkan semua yang kusayang. Dengan harapan suatu hari nanti kami akan beroleh kemenangan. Sabar sayang, aku akan pulang membawa kejayaan.
Bukan setitis air mata ini tumpah. Bukan sedikit ngilu jiwa dihiris. Tekanan bukan calang. Tapi Dia ada di sisi memberi semangat agar terus cekal. Lalu aku ikut dia. Membelah padang pasir. Wahai musuh! Moga Tuhan mengaburkan matamu dari melihat kami.

"Tala'al Badru Alaina.." lagu sambutan dinyanyikan mereka sayup kedengaran di balik sana. Orang ramai sedang berhimpun menyambut kedatangan kami. Tabuh dan gurindam bertingkah sangat syahdu. Anak-anak gadis dan kanak-kanak berlari-lari kecil menyambut.
Syukur kami selamat sampai dan seterusnya adalah sejarah.

Salam Maal Hijrah!

(Sekadar berfantasi bersama rombongan hijrah Rasulullah SAW dari Mekah ke Madinah)

Monday, December 14, 2009

selamat tinggal KJ...


kartunis dan karyawan Perak Darul Kartun bersama Azmin Ali, Ir Nizar, Amir Shari


1 pagi: Isnin, sampai di rumah selepas penat promosi buku PERAK DARUL KARTUN, Sham terperanjat ada sesuatu yang kecil melompat-lompat di bilik air.

"Bang! Rosmah lari bang!" Jerit Sham. Dia kemudiannya pantas menangkap ikan puyu tersebut dan memasukkan semula ke dalam balang. Pelik juga bagaimana Rosmah boleh lompat dari balang yang kuletakkan depan pintu masuk rumah dan ditemui di bilik air yang agak jauh. Sepatutnya ada tiga ekor puyu tetapi selepas memasukkan Rosmah ke dalam balang, hanya Najib saja tinggal di dalam. KJ juga hilang. Pukul berapa mereka lompat aku tak tahu. Aku, Sham dan Bibik mencari KJ dan akhirnya aku temui di bawah sinki dapur tak bernyawa lagi. Semut menghurung badannya.
Al Fatihah KJ...
Begitulah kami. Walaupun tinggal di tingkat 8 apartment tapi kampung tetap kampung. Aku bela ikan puyu dan di pasu depan koridor rumah aku ada pokok kunyit, daun pandan, daun kari, pegaga dan macam-macam lagi. Bibik dah semai betik pulak.

* KJ juga salah satu watak perompak (Kutu Jebon) karya aku dalam buku "Perak Darul Kartun"

===============================================================

Sewaktu turun dari apartment nak keluar rumah, aku terserempak dengan Hafiz, anak jiran yang ayahnya kawanku- baru meninggal dunia pada hari kedua Raya Korban haritu. Aku sedikit sebak melihat anak muda 16 tahun ini betapa dia memikul tanggungjawab untuk adik-adiknya yang masih kecil. Aku cuba mengelak bercakap dengannya sebab entah kenapa aku rasa sangat sedih. Ajal maut adalah rahsia empunya roh. Yang pergi tetap pergi. Aku entah kenapa terlalu kesian kepadanya.

" Tapi awak kena fikir kalau suatu hari nanti awak sama bini awak mati siapa mahu jaga anak awak?" tanya aci kedai buku yang aku kenali dulu. Pertanyaan ini selalu diajukan kepadaku oleh sesiapa saja. Mereka merujuk dua anak aku yang cacat tak mampu uruskan diri itu.

" kalau tiada siapa mahu jaga anak saya nanti, mereka akan mati kelaparan dan Allah akan menjemput mereka ke syurga di mana tempat itu memang dah lama menjadi miliknya. Saya tak risau!" Itu selalu jawapanku. Betul aku tak pernah bimbangkan itu.

Sebab aku sangat yakin!

Thursday, December 10, 2009

antara Lat dan Zunar

Membandingkan Lat dengan Zunar seperti membandingkan Al Pacino dengan Robert DeNiro bagi aku. Kata peminat tegar Pacino "trilogi filem Godfather lakonan Pacino sudah cukup membungkus semua filem lakonan DeNiro tetapi untuk kipas-susah-mati DeNiro (macam aku) mengatakan DeNiro lebih versatile dengan lakonan berbagai karektor, dari kepala mafia hinggalah ke watak bakal pak mertua yang lawak (Meet the parents dan sequelnya). Pencapaian kedua-duanya menakjubkan dan mereka menjadi ikon. Menariknya mereka meminati antara satu sama lain dan jika mereka berkolaborasi dalam satu filem, perkataan yang sesuai adalah "Gila!".

Lat muncul pada zaman kartun mula membudaya di Malaysia dan secara automatiknya Zunar juga menghormati Lat sebagai sifu. Aku pun. Ini faktor umur. Kalau takdirnya Zunar lebih tua suasana juga akan jadi sebaliknya. Bolehlah dikatakan Lat adalah guru kepada semua kartunis di Malaysia. Karyanya malah strokenya tulen Malaysia. Sebab itulah Lat dengan Kampung Boynya tersohor ke serata dunia. Wajah Malaysia dan budaya kampung terzahir di tangan Lat. Nak tahu Malaysia kena tengok kartun Lat.

Zunar sudah pedas karyanya sejak awal-awal pembabitannya dalam dunia kartun dan lelucon. Sejak era "Gebang-Gebang" di majalah Gila-Gila atau "Papa dan Kedana" di akhbar Berita Harian mengkritik dan menyatakan pendirian tentang isu-isu semasa sehinggalah memilih jalan yang tidak sehaluan dengan pemerintah ketika gelombang reformasi tercetus. Dari watak Kadok dan Liza atau pun Sifar sehinggalah ke "Mat Reform" dan "kroni Datuk Ya".

Lat juga sinis dengan mengkritik isu semasa tetapi pendirian politik sebenarnya agak kabur. Tembakannya tentang isu-isu rasuah atau penyelewengan kuasa tersasar (mungkin disengajakan) dan tidak setepat tembakan Zunar yang terang-terang membalun mangsanya. Jika seniman atau karyawan itu perakam suasana sekelilingnya pada zaman itu, mereka harus peka dan lahirkan karya mengikut suasana itu. Tepat lagi menepatkan. Yakin lagi meyakinkan. Jelas lagi terang. Tak sembunyi-sembunyi. Tanpa ragu-ragu atau garu-garu. Setiap karya yang dihasilkan oleh setiap karyawan perlu dihormati sama ada kita bersetuju atau tidak apa yang dinukilkan. Tiada masalah. Yang penting karyawan mestilah bertanggungjawab terhadap karyanya dan bukan menjadi pak turut yang menjadi alat orang lain dalam menyampaikan mesej. Orang lain yang memerintahkan karyawan tersebut membuat mengikut kemahuannya dan karyawan ini melepaskan tangan dengan berkata "saya hanya mengikut arahan saja" adalah karyawan yang malang. Dia bukan karyawan tulen sebaliknya hanya robot yang bekerja mengikut arahan yang dipetik pada alat remote control oleh tuannya.
Jika Lat berpendirian menyokong pemerintah dalam karyanya tiada masalah kerana itu yang dia percaya. Kita menghormatinya dan seharusnya Zunar juga dihormati karyanya berlandaskan pendirian yang dia percaya.

Aku tidak boleh membandingkan siapa lebih hebat dari sudut profesion sebab sebagai kartunis tak popular aku hormati seniority mereka dan mereka guru aku. Semua kartunis duduk di kategori berbeza untuk dibanding-bandingkan. Ia sukar. Jaafar Taib, Nan, Ujang, Aie atau mana-mana yang lain ada keistimewaannya. Cuma dari sudut menyatakan pendirian aku setuju memilih Zunar kerana aku juga punya pendirian yang sama sepertinya. Ikhlas!

Kalaulah suatu hari nanti aku jadi Mike Tyson atau Joe Frasier dalam kategori kartunis politik, Zunar tetap Muhammad Ali! Atau jika mereka Pacino dan DeNiro cukuplah aku jadi Johnny Depp, yahooo!


Wednesday, December 9, 2009

Anda kuat seks?

"Akak bukan nak cakap dik! Laki akak sejak pakai benda ni, power! Trylah, murah je." akak jual jamu tu menduga kejantananku.

"Mai sini bang. Pakai ni. Sapu kat situ setengah jam sebelum main. Pastu abang rasa sendiri. Gerenti bini abang akan ingat sampai mati!" kata mamat penjual ubat kuat dengan bantuan replika 'punai' saiz besar yang diperbuat dari kayu. Aku rasa macam nak londehkan seluar dia nak tengok camana barang dia.

Aku pun hairan dengan trend orang kita yang tak pernah habis dok sebok bab tenaga batin ni. Dari Viagra ke Tongkat Ali, yang pompuan dengan kacip fatimahnya. Cula tupailah, ball bearinglah..TAK HABEH-HABEH! Paling hampeh ada yang jual depan sarang pelacur. Boleh terus buat praktikal. Takde benda lain ke yang nak difikirkan selain seks. frasa "kepuasan" untuk isteri amat meloyakan seolah2 perempuan jadi bahan keganasan yang tak akan cari lain jika tuntutan nafsunya dipenuhi secukupnya.
Agaknya kita mengalami krisis keyakinan terhadap potensi sebenar kita lalu memerlukan bahan katalis untuk melampiaskan syahwat. hahaha!

"yakinlah pada diri sendiri"


ok, iklan sebentar!




kartun aku di majalah tersebut. layari di sini untuk dapatkannya.

Ir Nizar jamaluddin, Menteri Besar Perak pilihan rakyat bersama Azmin Ali akan merasmikan buku PERAK DALAM KARTUN pada hari Ahad 13 Disember jam 4ptg di lokasi di bawah. JEMPUT HADIR!

Tuesday, December 8, 2009

GEMPAR WOII!!


Penerbitan buku "Perak Darul kartun"

Memandangkan tidak ada respon positif dari pihak KDN mengenai permit penerbitan Gedung Kartun, Sepakat Efektif terpaksa meneruskan penerbitan kartun itu dalam bentuk lain. Kami dengan ini mengumumkan penerbitan Gedung Kartun edisi kedua dalam bentuk buku dengan tajuk "Perak Darul kartun" (PDK).

Kenapa kami memilih buku? Buku adalah penerbitan tidak berkala, dengan itu tidak memerlukan permit penerbitan, hanya ISBN yang mana kami telah memperolehinya.
PDK mempunyai ketebalan 80 muka surat tidak termasuk kulit muka (dengan penambahan 12 muka surat berbanding Gedung Kartun) dan dijual dengan harga RM10 setiap naskhah. Cetakan pertama adalah sebanyak 10, 000 naskhah dan akan diedarkan ke seluruh negara. Ia juga boleh dibeli secara online melalui website cartoonkafe.com.
Penyambungan penerbitan ini dalam bentuk buku membuktikan pihak kami tidak berhasrat berkonfrontasi dengan pihak KDN kerana itu bukanlah matlamat kami.
Matlamat kami adalah untuk menghasilkan karya-karya alternatif dalam konteks Malaysia, dengan isu-isu dan pendekatan yang selama ini gagal diketengahkan oleh karyawan negara ini, khususnya kartunis.

Kami percaya kartunis bukan sahaja berperanan mengenengahkan unsur lelucon dalam karya, tetapi punya tanggung jawab sosial untuk mengkritik, merakam realiti, memberi informasi, membawa suara rakyat dan mendidik.

Kami berpendirian tegas bahawa kartunis tidak boleh berdiam diri atau berkecuali, tetapi harus menyatakan pendirian apabila masyarakat atau negara berdepan dengan krisis. Dan pendirian itu harus diterjemahkan dalam karya.
Sehubungan itu, kami akan terus menghasilkan kartun-kartun alternatif dari masa ke semasa biar pun menghadapi berbagai rintangan.

Kandungan

Seperti juga Gedung Kartun, PDK menampilkan karya-karya kartun dan rencana yang mengkritik pedas kebobrokan, salah-guna kuasa, rasuah penguasa dengan sepuluh muka surat pertama ditumpukan kepada isu 'rampasan kuasa' di Perak oleh kerajaan BN yang digambarkan seperti kaum-kaum primitif yang tidak bertamadun bertindak ganas mengguling kerajaan PR. Malah muka hadapannya dilukis oleh kartunis Art seperti poster wayang menggambarkan watak ketua lanun dan pahlawan purba sedang bersiap sedia merampas sebuah kerajaan dengan watak-watak sampingan tiga ekor katak dan seekor beruk misteri. Watak speaker Sivakumar digambarkan sebagai superhero ala Superman seolah-olah sebagai seorang penyelamat.
Selain itu, turut dimuatkan ialah ruangan khas empat muka watak pemimpin negara bernama “Datuk Nazak”yang kelam-kabut dengan kemunculan semula Balasubramaniam setelah lama menghilang sebaik saja membuat pengakuan bersumpah penglibatan PM dengan kes Altantuya, juga bagaimana Datuk Nazak cuba menggelapkan Mongolia dari peta dunia agar ia tidak disebut lagi. Kartunis Haili menyentuh isu bekas PM, Dr. Mahathir dikalungkan selipar oleh Samy Vellu. Slot “Negaraku” juga memaparkan kritikan pedas terhadap isu semasa seperti isu lompat parti yang menggambarkan PM sebagai pekerja pengutip sampah yang sedang mengutip wakil rakyat PR lompat parti ini dari longgokan sampah (sentuhan kartunis Zunar) , kartunis Ronasina melukis watak Dol Kerepek (maskot majalah Gedung Kartun dan Perak Dalam Kartun) mentertawakan Timbalan Presiden Umno yang menggunakan istilah Arab untuk menampakkan Umno lebih bersih. Karektor bekas-bekas Perdana Menteri Malaysia dalam “Dua Tun” pula memperlecehkan dasar 1Malaysia dan Glokal ilham Datuk Nazak. Isu KDN merampas majalah Gedung Kartun disindir oleh kartunis Jonos yang melukis watak menteri KDN mengarahkan pegawai KDN menyerbu kilang ais krim yang bunyinya mirip perkataan Mongolia. Tiga muka surat karya Enot bertajuk “Nostalgia 98” pula mengimbas kembali sejarah ketika gelombang reformasi tercetus. Seperti siri pertama “Nostalgia 98” yang pernah disiarkan dalam Gedung Kartun, Enot menyambung juga ruangan “Selangor Tanahairku” untuk memberi publisiti tentang dasar-dasar kerajaan Pakatan Rakyat dengan pelbagai program kebajikan yang telah dijalankan.
PDK juga menyiarkan komik empat belas muka surat karya ahli akademik dan sejarawan Dr Farish Noor bertajuk “Istana Kita”.
Sasterawan Negara, A. Samad Said menyumbangkan puisi tajamnya mengkritik pemimpin yang cakap tak serupa bikin sementara penyair Pyanhabib terus menulis di dalam kolumnya (seperti di dalam majalah Gedung Kartun) yang diberi nama “Racau”. Kali ini beliau meracau tentang sekatan yang dikenakan oleh pihak berkuasa terhadap kebebasan berkarya. Kartunis Warih menggambarkan bagaimana penceramah agama ditangkap seperti penjenayah hanya kerana berceramah tanpa tauliah. Kartunis Art juga menyentuh isu yang sama tetapi mengaitkan isu tauliah tersebut dengan isu rasuah dalam kartun bertajuk “Warung Pak Emjal” dipercayai mengambil sempena watak salah seorang aktivis reformasi veteran Pak Amjal. Aktivis Hishamuddin Rais menulis cerpen ‘Riwayat Tok Seri Jantan Takubin” mengisahkan seorang pembesar sebuah negara yang takutkan isteri dan seniman Rahmat Haron membongkar kisah misteri “Siri Bercakap Dengan Puaka” dipercayai ada hubung kait dengan isu puaka Rosmah yang panas beberapa bulan lalu.. PDK juga menampilkan peguam muda Puspa Ros menulis tentang undang-undang di dalam kolumnya “Dari Meja Loyar” yang bertujuan untuk membangkitkan kesedaran rakyat tentang hak-hak mereka yang termaktub di dalam Perlembagaan Persekutuan.

Tenaga Kreatif

1. Ketua Editor/founder: Zunar (Zulkiflee Anwar Haque)
2. Ronasina (Mohd. Affandi Ramli): Editor, kartunis
3. Jonos (Nor Azlin Ngah): Ketua Pelukis/Kartunis
4. Art (Azhar Saad): Kartunis, Pelukis Cover
5. Orangorang (Azlan Isa): Kartunis dan colourist
6. Naza (Nazruddin Abu Bakar): Pereka Grafik Kanan
Kartunis penyumbang: Haili, Oly, Roy, Enot, AJ, Warih, Kidol, Madsein, Kawe, Ubi Lepih, Nur, Fahmi dan Buzu.

Penulis penyumbang/kolumnis: A Samad Said, Hishamuddin Rais, Pyanhabib, Rahmat Haron, Pusparos dan Benludin.

Monday, December 7, 2009

Eksklusif: KulupSakah interview KulupSakah

Interbiu ini dijalankan di sebuah gerai tepi jalan yang mana pak cik tokey kedai ni sedang memperagakan t-shirt bertulis "Pemuda Umno". Lantaklah!

KulupSakah: Apa khabar? Lama tak apdet blog? Sibuk ke?

KulupSakah: Ya lama, dah lima hari. Sangat sibuk sekarang menjadi penasihat fisioterapi kepada
isteri pembesar negara yang obesiti.

KulupSakah: Ye ke? Siapa?

KulupSakah: Rahsia....tak boleh bagitahu takut kena letup nanti menjadi seketul daging tanpa
deria.

KulupSakah: Mengapa saudara sekarang kurang menulis entry pasal politik?

KulupSakah: saya masih menulis pasal politik,jika anda perhatikan tulisan saya betul-betul
memang ada menyentuh politik. Agama pun ada.

KulupSakah: maksud saya politik kepartaian. Kurang membantai dan mencarut kepada pihak
yang saudara kritik.

KulupSakah: "Parti" politik kalau dilihat sama saja "game"nya. Busuk taik di dalamnya sama
cuma masing-masing ada disiplin tersendiri. Pas misalnya mengunci ketat dari
pengetahuan orang luar krisisnya walaupun ia tak terbendung. Segala kemelut
ditangani peringkat dalaman walaupun masih tak selesai2. PKR agak lantang
terutama ahli2 yang terdiri dari golongan reformis mengkritik secara terbuka
pimpinan mereka walau kadang2 nampak berbahaya dan lebih menguntungkan
musuh. Isu Pelabuhan Klang dan TKM Penang Fairus sebenarnya dimulakan oleh
ahli PKR sendiri. Bagi mereka, jika u tak bagus, u boleh blah! DAP anehnya lebih
konsisten. BN menyerang mengatakan DAP kudakan Pas dan PKR tapi ia tak
berkesan.

KulupSakah: Sebab itulah saudara malas nak cerita pasal "parti"?

KulupSakah: Malasss... cerita2 rakyat marhaen dengan persoalan hidup lebih bagus. Kisah
"ayam", "lanun cetak rompak", rempit dan lain2 hidup disebabkan kesan dari
ketidakstabilan politik. Rasuah yang dah jadi budaya menular sampai ke peringkat
paling bawah sebenarnya dimulakan oleh pemimpin tertinggi. Masyarakat kita
semakin mati rasa dan rasuah bagi mereka bukan satu masalah besar.

KulupSakah: Tidakkah ini bahaya dan sejarah zaman berzaman menyaksikan tamadun
sesebuah negara runtuh disebabkan rasuah?

KulupSakah: Ya memang bahaya! Tetapi jika kita masih lagi tidak menganggapnya penting
dan sambil lewa saja maka tunggulah hari binasanya. Tapi aku tak kisah sebab
bagi aku yang menghayati afa'alNya dapat berasakan ini adalah suatu gurau senda
yang mana aku sendiri harus terlibat memainkan perananku. Bersatu dengan
keabadian, mengenal lalu melebur dalam kesatuan seterusnya melayani segala
yang telah ditajallikan.....(menari seperti Jalaluddin Ar Rumi)

KulupSakah: Sekian saja interbiu ini sebab nampaknya dia ni dah mula merepek macam orang
mabuk.

Thursday, December 3, 2009

mapiau mapiau!


Pukul berapa sekarang? no kad pengenalan kau apa? Hari ni berapa haribulan? Zohor berapa rakaat? Anak kau berapa? Berapa CGPA kau?


Ada seribu satu lagi soalan seperti di atas yang jawapannya mesti diberi dalam bentuk nombor. Tulisan berwarna merah tu pun nombor. Begitulah pentingnya nombor dalam hidup kita hari hari. Dalam apa juga bidang atau cabang, ia akan melibatkan nombor. Dari hal duniawi hinggalah ke ukhrawi (sebut istilah camni nampak alim sikit) tak dapat tidak, nombor akan muncul.


Benarkah nombor mempengaruhi peribadi kita? Tuhan jadikan semuanya bersebab malah kenapa kita lahir pada tarikh itu pun ada sebabnya kerana dari tarikh itu hinggalah habisnya hayat kita, ada peranan yang perlu kita mainkan dalam hidup ini. kalau kita tak sedar dan kelabu dengan peranan kita atas bumi ini, malanglah.


Secara peribadi hari lahir aku 26 Disember (nak promote besday tak lama lagi) dan hari2 bencana dunia seperti tragedi tsunami Acheh dan gempa bumi di Bam Iran beberapa tahun dulu jatuh pada hari yang sama. Ah! Itu tak penting. Maksud aku tarikh lahir aku dan isteri aku 15 Ogos akan jatuh pada hari yang sama setiap tahun. Jika 26 Disember jatuh pada hari Rabu maka 15 Ogos juga hari Rabu malah dating pertama kami 11 April juga pada hari yang sama. Bijak pandai dahulu dapat mengkaji peribadi seseorang berdasarkan hari lahirnya yang akan menyimpulkan seseorang itu pemegang nombor apa pada tubuhnya. kajian terhadap beribu2 manusia itu menemui hasil yang cukup mengkagumkan. Tubuh aku memegang nombor 4- seorang yang berkemahiran tinggi (uhuk!), bijak, berprasangka buruk dan kedekut. (Ada betul juga).


Ada nombor Arab 18 dan 81 di telapak tangan kita yang memberikan jumlah 99 nama Allah. Telapak itulah yang kita renung sewaktu berdoa dan diterbalikkan untuk menjauhi bala (bukan Balasubramaniam). Sifat 20, angka 7 yang mempengaruhi dunia dan macam macam lagi.


Pi tengok blog Wak Jono dan baca dari awal hingga akhir.

Apa nombor korang? Sejauh mana sesuatu nombor mempengaruhi hidup korang?

Asalkan jangan gila nombor sudah.

tatak sombong..

9 pagi. Brickfields.

"Ha encik, mari masuk tengok dulu yang mana suka." kata bapak ayam itu sewaktu aku melintasi rumah berlampu merahnya. Rumah ini akan sibuk bila tiba waktu malam. Dia meminta aku memilih mana-mana ayam yang aku suka.

"saya vegetarian!" kata aku.