Friday, July 10, 2015

Thursday, July 9, 2015

Amuk Malam....

Amuk Malam apa? Novel saya bakal muncul di pasaran bulan depan. Kisah apa? Kisah serius tetapi komedi. Dalam komedi ia berat.
Tentang cinta yang tak sampai, jatidiri yang keliru, budaya yang nanar, pegangan yang bolak balik.

Wednesday, July 8, 2015

Cerita tadi dan semalam

Aku mahu menulis status ini semalam tetapi malas, takkanlah semuanya nak ditulis di facebook. Begini; semalam ada seorang kakak beli kerongsang RM20 tetapi dia menambah lagi not seratus, katanya untuk Anur. Aku keberatan menerima tetapi dia bersungguh. Sambil berlalu aku nampak dia menggosok matanya. Dan aku terdiam menahan sebak lebih sepuluh minit.
Tadi ada seorang beli dua cheesetart dan ditambah RM200 dalam lipatan duit harga cheesetart. Katanya ambil semua untuk Anur. Aku keberatan lagi tetapi sebaik tiga meter berlalu aku menjerit, " ini kakak semalam ke?" Dia menoleh sambil menggosok matanya dan terus menghilang. Sekali lagi aku terdiam...
Siapa dia? Sebab ia berlaku terlalu pantas tak sempat nak hadiahkan buku Surat Untuk Anak.

Saturday, July 4, 2015

Puasa dan kenangan

Kalau berpuasa di kampung Sayong, yang aku ingat dulu siren dari istana Bukit Chandan akan berbunyi menandakan masuk waktu berbuka puasa. Kata orang Kuale, sehingga hari ini pun. Kata mak, lama sebelum itu bunyi meriam. Sayong rumah tok dan pah sebelah abah sementara Bukit Chandan kampung mak. Aku lahir di kampung mak.
Dan walaupun tinggal di Bentong, abah tetap bawa budaya Kuala Kangsar dengan membuat panjut pelita. Lubang ditebuk di setiap ruas buluh, diisi minyak tanah di dalamnya. Di lubang pula diletakkan sumbu. Kampung kampung di Kuala Kangsar memang meriah dengan pesta panjut dan setiap kampung selalunya akan ada pertandingan panjut tercantik. Itu juga rancak sebelum budaya karaoke menerjah masuk.

Mimpi 'dalam' bulan Ramadhan

"Pukul berapa waktu berbuka?"
"Aku tak tahu sebab aku berpuasa seluruh anggota dari perkara perkara yang membinasakan dan aku tak pernah berbuka."
Aku diam merenung pak cik itu.
"Kalau pak cik begitu tak apalah. Saya hanya mahu tahu waktu berbuka puasa untuk saya."
"Aku tidak terlibat dengan waktu kerana ibadahku berterusan tidak mengikut putaran waktu."
Ah! Payah pak cik ni.
"Baiklah pak cik. Ok, cukuplah tunjukkan saya arah ke kota."
Pak cik menunjuk, "Di sana!"
Sebaik dua batu menuju arah yang ditunjukkan pak cik, ia adalah tanah perkuburan bukan menuju pusat bandar. Aku berasa tertipu dan bertanya kepada si penjaga kubur mana arah menuju kota.
"Kota bermaksud setiap hari penduduknya semakin bertambah, maka tanah perkuburan inilah kota."
* apa punya mimpi petang Ramadhan ni,