Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK

Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK
dapatkan!

Friday, July 11, 2014

bila Ramadhan datang yang bermain di ingatan...

Kata orang sekeras mana pun manusia ketika mudanya tetap menjadi lembut atau sentimental apabila dimakan usia. Mula jadi lebih kendur berbanding waktu mudanya. Tak pasti namun bagi aku usia itu adalah ukuran waktu yang berjalan. Makin berusia bermakna makin banyak liku yang ditempuh, makin banyak bertemu dan makin banyak yang hilang berlalu. Ada yang berganti ada yang hilang terus dan lenyap. Suka atau duka dengan kehilangan itu akan ditanggung selagi nyawa dikandung badan. Kita akan tersenyum apabila imbauan manis menyinggah dan meleleh air mata juga jika kemanisan itu sudah bukan milik kita lagi. Begitu jugalah akan kesedihan.

Ramadhan selalunya Sham akan sepenuh masa di tapak bazar di Plaza Metro Kajang berniaga mencari nafkah. Aku menjaga An-Nur, menguruskan makan pakai dan persalinan, memandu ke pusat akupunktur atau fisioterapi dan macam-macam lagi. Berbuka puasa pun sendiri-sendiri.

Selalunya begitulah sejak dua-tiga tahun ini. Selepas berbuka aku akan ngelamun sebentar menghadap An-Nur di ruang tamu atau di laman. Mengenang apa yang telah dilalui dan apa pula yang mungkin dilalui. Ya, apa lagi kalau bukan kenangan-kenangan itu...

Pernah ketika dulu Sham menumpang berniaga kuih di R&R Bukit Dukung. Aku tiada bakat melariskan jualan maka tugas menjaga Annisa dan An-Nur aku rela pikul. Selepas siapkan tempat aku memandu membawa anak-anak ini. Kadang-kadang memenuhi tuntutan hidup berkeluarga dan bersanak-saudara menghadiri majlis atau kenduri berbuka puasa. Sesekali apabila hujan lebat, aku memandu sambil menyanyi untuk mereka. Pernah juga kami bertawakal seperti Siti Hajar meninggalkan Ismail di tengah gurun yang panas kerana mencari rezeki. Dua jam Annisa dan An-Nur tinggal di rumah sementara kami ke tapak niaga. Sebaik siapkan tempat aku bergegas ke rumah penuh debar. Syukur mereka tenang seolah-olah faham.

Pernah suatu petang akhir Syaaban aku 'ditangkap' dan nyaris bersahur di lokap kerana sebuah laporan polis terhadapku. Kerana aku tampil membawa dua anak syurga ini maka aku telah dibenarkan jamin mulut dan selamatlah kali itu. Peh!

Dua tahun lepas tiga hari menjelang Syawal An-Nur masuk wad. Pagi Raya pertama kami menyambutnya tiga beranak di wad. Tahun lepas pula An-Nur masuk wad malam Raya Kedua sehingga Kelima. Penat dan sayu untuk lalui itu semua sebenarnya.

Harap kali ini lancar dan baik.
Salam Ramadhan.
Terkini: mengarahkan drama-dOKUmentari 'Anur Nak Sekolah'


Sunday, June 22, 2014

Anak OKU dibiar ibu?

Terjadinya peristiwa anak OKU ditemui terbiar itu seperti kena waktunya dengan saya yang sedang berusaha membuat sebuah drama-dOKUmentari bertajuk 'Anur Nak Sekolah'. Mungkin ini hikmah untuk memberi jalan mudah memahami mesej yang cuba saya usahakan. Ini bukan kisah An-Nur anak saya yang terlantar ini seorang sahaja tetapi untuk semua yang sepertinya. Seperti kisah catatan saya dalam buku Surat Untuk Anak yang bukan semata-mata kisah kami saja tetapi bak sebuah penanda aras yang jika dilihat bagaimana kami menjalani kehidupan, bandingkan pula bagaimana dengan mereka yang lebih sukar dan daif dari kami? Bagaimana tekanan ibu bapa anak-anak ini bergelut untuk hidup membesarkan anak ini dan anak lain, pasangan lari, ugutan majikan jika bercuti anak sakit, hasad dengki dan diskriminasi rakan sekerja, dipulau keluarga dan sanak-saudara serta kesihatan tubuh fizikal dan mental sendiri. Seribu manusia seribu ragamnya.
Di dalam buku, di filem ini walaupun kami paparkan seperti sebuah 'cerita' tetapi di situlah tersimpan maksud yang selalu kami laung-laungkan iaitu hak mendapat pendidikan seperti anak-anak lain supaya potensi dicungkil mengikut keupayaan mereka. Apa yang dimaksudkan dengan 'hak' dalam Akta Kanak-Kanak, Dasar Kanak-Kanak Negara dan apa pula Dasar berorientasikan kekeluargaan (Family Oriented) yang diamalkan di sesetengah negara dan boleh dipraktikkan kita di sini selari dengan konsep Masyarakat Penyayang atau pun Negara Berkebajikan. Masalah di rumah mesti terlebih dahulu diselesaikan. Selagi masalah di dalam rumah tidak selesai, bagaimana hendak menyumbang kepada pembangunan negara?
Harap insiden ini dan apa yang telah kami cuba sampaikan melalui rencana, buku, forum, filem atau apa sahaja tentang perlunya anak-anak OKU Terlantar ini menikmati pendidikan yang sistematik dapat dihadami masyarakat seterusnya dan tidak berhenti dengan hanya setakat mengutuk tetapi melanjutkan sokongan terhadap usaha membantu golongan seperti mereka yang boleh dianggarkan setiap seribu kelahiran, dua bayi berkemungkinan mengalami kecacatan Cerebral Palsy (Lumpuh Otak) ini.





Saturday, June 14, 2014

Anur Nak Sekolah

Aku telah meyakinkan juri Amir Muhammad, Lara Ariffin dan Ida Nerina untuk layak menerima geran RM6000 dari Pusat Komas dengan kerjasama Penang Institute ketika membentangkan projek Drama-dOKUmentari bertajuk 'Anur Nak Sekolah' mengisahkan anak OKU Terlantar Cerebral Palsy tidak diberi peluang menikmati pendidikan sebagaimana kanak-kanak lain.
Drama-dOKUmentari ini akan ditayangkan di Freedom Film Festival pada September nanti.



















Thursday, May 15, 2014

molotov Koktel - Adam Adli




1
Suatu hari tayar kereta Adam pancit dalam kembara jelajah tanahair waktu-waktu berkempen sebelum PRU13 lalu. Dalam kebuntuan itu entah tuah apa tiba-tiba terjumpa sebiji tayar di celah-celah semak tepi jalan. Diperiksa, masih baik. Dicuba-cuba pasang, padan dan dapat meneruskan perjalanan. Hingga hari ini 'hadiah' misteri tayar tepi jalan itu meninggalkan seribu tanda tanya dalam siri perjuangan. (perawi asal Hadi Khalid)

2
Kami keletihan untuk memandu pulang ke Kuala Lumpur selepas tamat menyertai program seni melawan Pra PRU13 di Benta, Kuala Lipis. Dengan duit sekadar mampu kami menyewa sebuah bilik hotel dua katil 'single' untuk berehat sebelum pulang keesokan harinya. Sebuah katil cukup untuk Sham dan An-Nur. Sebuah lagi hanya muat untuk Hadi Khalid. Aku dan Adam mungkin baring berehat atas lantai sahaja. Adam keluar menghilangkan diri dan selang beberapa minit kemudian dia muncul mengheret dua buah tilam dan beberapa biji bantal. Jangan tanya, guna saja jawabnya apabila kami menyoal bagaimana dia berurusan mendapatkannya secara percuma. Itu cara dia menyelesaikan masalah kami semua.

Dua kisah di atas tiada di dalam buku Molotov Koktel tulisannya tetapi ada beberapa lagi kisah misteri dan menarik ditulisnya selain beberapa kumpulan
artikel berbentuk pandangan dan luahan penuh bernas. Seperti kata Fazallah Pit penyunting buku ini, "Ada anak muda suka beraksi. Ada gemar menulis. Adam anak muda yang suka beraksi dan mampu menulis. Hubungi kami jika mahu dapatkan buku tulisannya.