Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK

Cara memesan buku SURAT UNTUK ANAK
dapatkan!

Monday, November 17, 2014

Dari Kajang ke Jakarta

Aku dan Sham ambil keputusan 'hijrah' ke Jakarta untuk Anur menjalani aktiviti sekolah keperluan khas/special needs atau di sini dipanggil kebutuhan khusus. Tekanan perit ekonomi Malaysia membebankan. Bayangkan untuk latihan harian Anur seperti fisioterapi, occupational therapy, speech therapy atau lainnya boleh mencecah RM8000 sebulan. Tanahair yang melaungkan slogan Rakyat Didahulukan atau momokan Kepedulian Rakyat seakan gelap untuk Anur dan kawan-kawan.
Mungkin kos biaya pusat di Jakarta mahal juga untuk rakyat mereka tetapi untuk kita masih mampu. Dengan saku cukup-cukup dan tekad yang bulat (kerana banyak sangat berfikir pun tak bawa ke mana-mana) kami ke Lebak Bulus, Cilandak daerahnya di Jakarta Selatan.
Singgah bermalam di rumah abang Sazali dan Kak Mon yang sudah empat tahun menyekolahkan Nani, juga Cerebral Palsy di sana. Segala urusan mencari rumah sewa diuruskan mereka malah tilam, kipas, pinggan mangkuk serta peralatan dapur ehsan mereka. Allah berkati keluarga hati mulia ini. Di lapangan terbang kami dijemput supir mereka, Pak Toto. Seperti abang Long menasihati adiknya, abang Sazali beri tips adat budaya orang sini. Seperti adik bongsu yang takut-takut, kami patuh.
Rumah sewa kami kecil, di sini dipanggil kontrakan. Ruang tamu 6'X10', satu jendela yang kain batik dan tuala kami jadikan langsir, sebuah bilik, satu bilik air dan ruang dapur kecil. Ada loteng yang boleh naik ke bumbung untuk menyidai pakaian. Tikus sebesar lengan menari-nari di laman pada waktu malamnya.
Senin hingga Jumat dari pagi sampai sore Anur ke sekolah. Pelatih-pelatihnya ikhlas melatih anak seperti Anur. Hari pertama sahaja, nama Anur sudah dikenali. Anur wujud di sini. Paginya sesi berdoa, kemudian latihan. Sebelum makan tengah hari ada sesi kelas belajar sambil menyanyi. Jadual terisi. Anur cukup-cukup dikerjakan.
Abang Aznan dan Kak Sazana sebelum kami ke sini telah memberitahu kawannya Ana Anise dan suaminya Hermanto akan kami. Lalu mereka menziarahi kami dan membawa kami tidur di rumah mereka pada hujung minggu. Sham masakkan masakan Melayu sehingga Hermanto heboh di kantornya betapa hebat masakan Malaysia. Dia meminta Sham masakkan untuk teman-temannya pada hari lahirnya hujung November ini nanti.
Anur dimasukkan ke wad Mayapada Hospital kerana jangkitan paru-paru seminggu. Ini risiko yang terpaksa dihadapi bila di luar. Seperti di Beijing dulu juga. RM3000 lebih habis di wad ini dan mengganggu bajet persekolahan Anur juga. Perjuangan bukan mudah. Banyak duri menghalang yang mencucuk-cucuk keazaman supaya laeh dan menyerah kalah.

Berhijrah bukan mudah. Banyak benda perlu dikorban. Ada yang perlu ditinggalkan. Lalu aku memikirkan bagaimana getirnya pendatang-pendatang berhijrah meninggalkan keluarga dan mencari rezeki di tempat lain.
Perbezaan wajah kita dengan mereka tak jauh kerna jika kita tidak buka mulut tiada siapa menjangka kita dari Malaysia. Malah kami bisa saja bergaul dengan tetangga apatah lagi dengan peniaga warung Soto mie Bogor dekat jalan besar masuk ke rumah kami. Sampai minum pun free sekali tu. Dan benar kata abang Sazali dan Kak Mon, orang Jakarta budi pekertinya tinggi. Beberapa kali kami lemah alah dengan kehalusan mereka.

Foto-foto: Anur jalani latihan, kami menaiki angkutan (van) menuju sekolah, Nora Reformis bersama anaknya dan teman-teman menziarahi kami, aku dengan Pak Deki suku Asmat dari Papua dan jururawat Mayapada Hospital, Supia Lubis, keluarga Ana dan Hermanto, Sham dan Kak Mon.















Wednesday, August 6, 2014

Tuesday, August 5, 2014

Dakwa Khalid!

jika Parti Keadilan Rakyat (Keadilan) sebuah parti pendokong reformasi harus berani sekurang-kurangnya Angkatan Muda Keadilan menyahut cabaran Khalid Ibrahim Menteri Besar Selangor untuk melaporkan segala tuduhan salah laku Khalid ke Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM). Ini yang dilakukan oleh Angkatan Muda Keadilan ketika era reformasi dahulu walaupun ketika itu juga sudah punya persepsi integriti badan itu diragui.
Menjaja dokumen dan dalil sahaja ke media hanya mengikut jejak langkah lapuk Umno ketika mengedarkan buku '50 Dalil Mengapa Anwar Tidak Boleh Menjadi PM'.
Jangan guna alasan tak perlu lapor kerana SPRM tak boleh dipercayai sedangkan laporan tak dibuat lagi. Jika SPRM tak boleh dipercayai dan tak perlu buat laporan bermakna tidak perlu juga menyertai Pilihanraya Umum akan datang kerana Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) juga tak boleh dipercayai.

REFORMASI!


AMK kena report. Rafizi tak report pasal segan kos guaman kes NFC khabarnya Khalid yang payung. RM20k gak....Anwar dan Azizah pun tak report. Khabar desas berdesus desis kenduri resepsi anak depa di Kajang pun Khalid yang payung...kui! Kui!

Friday, July 11, 2014

bila Ramadhan datang yang bermain di ingatan...

Kata orang sekeras mana pun manusia ketika mudanya tetap menjadi lembut atau sentimental apabila dimakan usia. Mula jadi lebih kendur berbanding waktu mudanya. Tak pasti namun bagi aku usia itu adalah ukuran waktu yang berjalan. Makin berusia bermakna makin banyak liku yang ditempuh, makin banyak bertemu dan makin banyak yang hilang berlalu. Ada yang berganti ada yang hilang terus dan lenyap. Suka atau duka dengan kehilangan itu akan ditanggung selagi nyawa dikandung badan. Kita akan tersenyum apabila imbauan manis menyinggah dan meleleh air mata juga jika kemanisan itu sudah bukan milik kita lagi. Begitu jugalah akan kesedihan.

Ramadhan selalunya Sham akan sepenuh masa di tapak bazar di Plaza Metro Kajang berniaga mencari nafkah. Aku menjaga An-Nur, menguruskan makan pakai dan persalinan, memandu ke pusat akupunktur atau fisioterapi dan macam-macam lagi. Berbuka puasa pun sendiri-sendiri.

Selalunya begitulah sejak dua-tiga tahun ini. Selepas berbuka aku akan ngelamun sebentar menghadap An-Nur di ruang tamu atau di laman. Mengenang apa yang telah dilalui dan apa pula yang mungkin dilalui. Ya, apa lagi kalau bukan kenangan-kenangan itu...

Pernah ketika dulu Sham menumpang berniaga kuih di R&R Bukit Dukung. Aku tiada bakat melariskan jualan maka tugas menjaga Annisa dan An-Nur aku rela pikul. Selepas siapkan tempat aku memandu membawa anak-anak ini. Kadang-kadang memenuhi tuntutan hidup berkeluarga dan bersanak-saudara menghadiri majlis atau kenduri berbuka puasa. Sesekali apabila hujan lebat, aku memandu sambil menyanyi untuk mereka. Pernah juga kami bertawakal seperti Siti Hajar meninggalkan Ismail di tengah gurun yang panas kerana mencari rezeki. Dua jam Annisa dan An-Nur tinggal di rumah sementara kami ke tapak niaga. Sebaik siapkan tempat aku bergegas ke rumah penuh debar. Syukur mereka tenang seolah-olah faham.

Pernah suatu petang akhir Syaaban aku 'ditangkap' dan nyaris bersahur di lokap kerana sebuah laporan polis terhadapku. Kerana aku tampil membawa dua anak syurga ini maka aku telah dibenarkan jamin mulut dan selamatlah kali itu. Peh!

Dua tahun lepas tiga hari menjelang Syawal An-Nur masuk wad. Pagi Raya pertama kami menyambutnya tiga beranak di wad. Tahun lepas pula An-Nur masuk wad malam Raya Kedua sehingga Kelima. Penat dan sayu untuk lalui itu semua sebenarnya.

Harap kali ini lancar dan baik.
Salam Ramadhan.
Terkini: mengarahkan drama-dOKUmentari 'Anur Nak Sekolah'


Sunday, June 22, 2014

Anak OKU dibiar ibu?

Terjadinya peristiwa anak OKU ditemui terbiar itu seperti kena waktunya dengan saya yang sedang berusaha membuat sebuah drama-dOKUmentari bertajuk 'Anur Nak Sekolah'. Mungkin ini hikmah untuk memberi jalan mudah memahami mesej yang cuba saya usahakan. Ini bukan kisah An-Nur anak saya yang terlantar ini seorang sahaja tetapi untuk semua yang sepertinya. Seperti kisah catatan saya dalam buku Surat Untuk Anak yang bukan semata-mata kisah kami saja tetapi bak sebuah penanda aras yang jika dilihat bagaimana kami menjalani kehidupan, bandingkan pula bagaimana dengan mereka yang lebih sukar dan daif dari kami? Bagaimana tekanan ibu bapa anak-anak ini bergelut untuk hidup membesarkan anak ini dan anak lain, pasangan lari, ugutan majikan jika bercuti anak sakit, hasad dengki dan diskriminasi rakan sekerja, dipulau keluarga dan sanak-saudara serta kesihatan tubuh fizikal dan mental sendiri. Seribu manusia seribu ragamnya.
Di dalam buku, di filem ini walaupun kami paparkan seperti sebuah 'cerita' tetapi di situlah tersimpan maksud yang selalu kami laung-laungkan iaitu hak mendapat pendidikan seperti anak-anak lain supaya potensi dicungkil mengikut keupayaan mereka. Apa yang dimaksudkan dengan 'hak' dalam Akta Kanak-Kanak, Dasar Kanak-Kanak Negara dan apa pula Dasar berorientasikan kekeluargaan (Family Oriented) yang diamalkan di sesetengah negara dan boleh dipraktikkan kita di sini selari dengan konsep Masyarakat Penyayang atau pun Negara Berkebajikan. Masalah di rumah mesti terlebih dahulu diselesaikan. Selagi masalah di dalam rumah tidak selesai, bagaimana hendak menyumbang kepada pembangunan negara?
Harap insiden ini dan apa yang telah kami cuba sampaikan melalui rencana, buku, forum, filem atau apa sahaja tentang perlunya anak-anak OKU Terlantar ini menikmati pendidikan yang sistematik dapat dihadami masyarakat seterusnya dan tidak berhenti dengan hanya setakat mengutuk tetapi melanjutkan sokongan terhadap usaha membantu golongan seperti mereka yang boleh dianggarkan setiap seribu kelahiran, dua bayi berkemungkinan mengalami kecacatan Cerebral Palsy (Lumpuh Otak) ini.