Friday, January 23, 2015

Hadi Awang mengarut?

Hadi Awang mengarut?

Ramai juga yang mengutuk Hadi Awang apabila beliau berpandangan jika pemilihan dibuat untuk Kerajaan Tempatan (PBT) boleh mencetuskan seperti peristiwa 13 Mei. Kerana kita tidak suka Hadi Awang maka kita tolak semua pandangan beliau yang dah setengah abad dalam politik tanahair ini. Aku pun tak setuju banyak dengan beliau dan benci politik perkauman sempit. Tetapi tidak mustahil apa yang dikatakan beliau boleh berlaku memandangkan budaya bodoh parti parti politik tanahair yang mana pemimpin-pemimpin parti politik tanahair kita tidak menanam budaya cerdik politik kepada ahlinya sebaliknya gemar mengamalkan budaya berpuak, bina kem dan.ketaksuban.
Jika pemilihan dalam parti sendiri (lihat parti-parti politik terbesar tanahair) ada cantas mencantas, sogok menyogok, menipu undi, fitnah, beli penyokong, perebutan kerusi sesama sendiri dengan isu kaum sehingga mencetuskan perbalahan serius. Ada sampai bergaduh menumpahkan darah.
Bayangkan pemilihan PBT yang terbuka kepada semua pihak. Apakah dalam situasi masa kini, pemimpin dan ahli mahu pun rakyat biasa sudah bersedia menghadapinya walaupun kita pernah mengamalkan sistem ini dahulu tetapi dihapuskan oleh kerajaan Barisan Nasional kerana kebanyakan yang memenangi pilihanraya ini adalah calon pro rakyat dan kaum buruh.
Apa yang penting bagi saya ialah pimpinan parti seperti Hadi sendiri mendidik ahli parti dan rakyat semula.
Bagi saya pada hari ini kita sudah tidak ada pembangkang. Yang ada ialah dua kerajaan yang bersaing untuk mengekalkan kuasa.
Namun kegusaran Hadi itu tidak semestinya berhenti di situ tetapi harus berusaha mengembalikan kuasa kepada rakyat untuk memilih pemimpin mereka dengan bebas tidak kira pilihanraya umum, negeri dan kerajaan tempatan.

Wednesday, January 14, 2015

dari Jakarta

Diam tak diam sudah tiga pekan kami tinggal di Lebak Bulus, Jakarta Selatan kerana persekolahan Anur. Syukur kerana setelah dua tahun aku dan Sham bekerja keras, berpanas hujan berniaga, panjat tangga sini sana, juga duit jualan buku dapat kami ke mari. Kitty Centre adalah sekolah terbaik untuk anak Cerebral Palsy setakat yang kami temui. Mungkin banyak sekolah tetapi belum tentu menandingi kejujuran dan kesungguhan mereka. Ini diakui juga oleh ibu bapa anak anak di sini yang telah merata mencari tempat tetapi akhirnya kembali semula ke pusat untuk anak kebutuhan khusus yang diasaskan ibu Sinto.

Setiap pagi keluar dari rumah menyusur lorong kecil Anur akan disapa mesra jiran tetangga dengan panggilan yang meresap kemesraannya. "Dedek mau ke sekolah?", "Kakak mau berangkat? Moga bagus ya?", "Aduh! Si cantik mau ke mana?". Yang belum kenal akan berkenalan dan pastinya di akhir perbualan mereka akan mendoakan.
Untuk ke sekolah yang sejauh 500meter aku yang menolak kerusi roda Anur harus menyeberangi Jalan Karang Tengah Raya yang kecil tetapi merupakan jalan utama. Jalannya sangat sibuk, tak pernah sunyi. Di simpang yang tiada lampu isyarat kenderaan berasak siapa dahulu dia lepas itu, dengan ribuan penunggang motosikal yang laju tiba tiba berhenti memberi laluan untuk Anur. Di sekolah sewaktu anak anak ini dilatih mulut pelatih pelatih riang mengusik mereka. Menyanyi, memeluk dan mencium. Tidak geli dengan air liur. Kaum keluarga dan sanak saudara belum tentu sanggup berbuat begitu. Ada pembantu yang telah menjaga anak istimewa ini sehingga 20 tahun. Dari kecil sehingga besar mereka jaga seperti anak sendiri.
Kalau aku kaya, kalaulah...akan aku sumbangkan kekayaan ke Kitty Centre tempat insan insan mulia membentuk intan ini.
Ya, jangan fikir berhijrah semudah yang disangkakan. Itu perlu dihadapi dengan sabar. Hidup sederhana apa adanya. Tidak perlu peduli kata kata negatif. Dan kepada keluarga serta teman teman rapat yang menyumbang secara konsisten setiap bulan kerana menganggap ini sebuah perjuangan, terima kasih. Tidak kira anda superstar mahu pun yang pemalu, anda memang megastar bagi kami.

Thursday, January 8, 2015

Terroris Agama VS Terroris Seni

Kita bersimpati dan tidak langsung menyokong sebarang bentuk tindakan ganas yang melampau seperti pembunuhan kejam yang berlaku di pejabat Charlie Hebdo, sebuah akhbar satira Perancis sehingga menagih dua belas korban termasuk empat orang kartunis. Mana-mana pembunuhan atas nama agama, bangsa atau apa motif pun adalah kejam. Baik di Palestin, Syria, Amerika atau di mana pun. Kita tidak menyokong terrorisme. Namun peristiwa Charlie Hebdo tidak berlaku tanpa sebab. Ia dipercayai sebagai reaksi ganas ekoran penyiaran kartun yang menghina Islam, termasuk mempersendakan pemimpin gerakan Islam. Akhbar ini memang selalu mempersendakan agama-agama, selalu mengeluarkan kartun menghina Nabi termasuk Rasulullah SAW. Nyatanya, seperti hukum alam ada aksi maka ada reaksi, berlakunya tembakan di pejabat Charlie Hebdo adalah sebuah reaksi dari aksi yang melampau.

Bagi saya jika tindakan kejam membunuh diklasifikasikan sebagai terrorisme, maka sebarang bentuk kerja seni sama ada lukisan, tulisan, foto, filem yang menghina apa juga agama, nabi-nabi yang diimani oleh penganutnya, pengamalnya adalah sebagai terroris seni. Fitrah beragama sudah wujud sejak manusia pertama lahir ke bumi. Apa agama dan kepercayaan seseorang itu ia adalah mengikut apa yang dia percaya. Sama ada seseorang itu tidak percaya wujudnya Tuhan dan enggan hidup beragama, itu juga hal sendiri. Jika tindakan terroris membunuh itu dianggap tidak bertamadun, menghina apa-apa agama juga adalah tindakan zaman jahilliyah. Tidak boleh terlalu apologetik kerana penghinaan dalam bentuk karya seni adalah suatu provokasi yang bakal mencetuskan berbagai lagi aksi ganas sebagai tindak balas dari respon tersebut. Jika selepas ini umat Islam atau apa juga penganut agama lain menjadi mangsa keganasan kerana membalas tindakan ganas satu kumpulan ekstrim yang sebenarnya juga bertindak balas ekoran dari sebuah karya terroris seni yang cuba membuat provokasi, dunia akan menuding jari dan kesalahan akan diletakkan di bahu terroris agama. Kita menenggelamkan dan membisu terhadap terroris seni yang sebenarnya cukup berniat jahat dengan perancangan yang cukup tersusun.

Seniman sejati tidak akan menghina mana-mana kepercayaan agama, rasulnya lebih-lebih lagi Tuhan. Melainkan mereka punya agenda tertentu atau dibiayai pihak tertentu maka berlakunya demikian. Seniman sebenarnya lebih merasai keberadaan Tuhan atau mencintai kehidupan yang harmoni. Kebebasan berkarya bukan bermaksud menghalalkan kebebasan menghina. Kebebasan berkarya atau kebebasan melahirkan perasaan mesti punya tanggungjawab jika mengaku bangsa bertamadun. Jika menghina agama, Tuhan dan pengamalnya dikategorikan sebagai kebebasan berekspresi mungkinkah membunuh juga boleh dikategorikan sebagai hak untuk berekspresi? Atau membenarkan anak-anak kita membaca atau menonton karya-karya lucah atas nama 'freedom of expression' atau 'freedon of speech', boleh? Silakan dan saksikan sama ada kehidupan ini akan bertambah harmoni atau tidak.

Kita menentang juga amalan rasisme. Banyak forum, diskusi dan sebagainya membincang dan mengutuk amalan rasisme sehingga suatu masa kita mencadangkan fahaman rasisme adalah suatu jenayah yang perlu dihukum kerana boleh memporak-perandakan masyarakat. Karya seni yang menghina agama juga adalah suatu bentuk rasisme. Ia diselitkan sebagai kononnya sebuah karya seni. Apakah kerana menyokong kebebasan bersuara dan berekspresi maka kita terlupa dengan isu rasisme yang kita tentang selama ini? Isu rasisme yang menyusup dalam karya seni. Karya seni sebegini tidak perlu dibincangkan di forum atau majlis diskusi. Buat leceh dan buat letih. Ia jelas bermesej jahat, buat provokasi dan mengundang respon ganas. Ia adalah terrorisme dalam seni dengan niat jahat yang memancing respon keganasan terroris. Seperti membunuh, karya seni yang menghina kepercayaan apa juga agama bagi saya adalah jenayah.

Ya, ada aksi pasti ada reaksi tetapi reaksi juga boleh dimanipulasi. Apakah pasti serangan itu benar-benar dari suspek yang tertinggal kad pengenalan di dalam keretanya? Atau kerja Al Qaeda Yaman seperti didakwa dan diakui pihak yang menyerang? Atau ini taktik konspirasi pihak tertentu kali ini menggunakan saluran seni untuk memanjangkan lagi isu bagi menghalalkan sesuatu yang lebih besar lagi? Seperti isu 9/11, atas alasan memerangi terroris yang menghentam menara WTC, Afghanistan yang gersang dilanggar menjadi padang jarak padang tekukur. Atas alasan senjata kimia, Banghdad hancur dibedil? Apa juga pun ia tetap ganas dan ekstrim yang kita tidak mahu lihat ia berlaku. Maka itu, suatu punca penyebab keganasan seperti karya seni yang menghina lebih-lebih lagi menghina Tuhan, agama atau kaum wajar diklasifikasikan sebagai jenayah dan terrorisme seni dan patut dibanteras.
Wallahua'alam.






Wednesday, January 7, 2015

Yang! Saya Melayu-Islam. So?

Politik perkauman bangang yang dimainkan oleh Umno dan NGO sekutunya memberikan kesan buruk terhadap bangsa Melayu itu sendiri dan juga Islam. Ia menjadikan orang bukan Melayu dan bukan Islam bukan setakat membenci mereka malah terus mengheret bangsa dan agama. Ini diparahkan lagi apabila Melayu-Islam yang anti Umno dan pro Pakatan Rakyat.
Akhirnya orang Melayu-Islam seperti aku berasa tidak selesa apabila bercakap soal bangsa dan agama. Apabila sesekali aku bercerita tentang Melayu, rakan aku yang pro Pakatan Rakyat akan berkata, "Ah! Tak relevanlah cerita pasal Melayu.". Lama kelamaan hendak sebut Melayu pun takut. Dikatakan pro Umno. Itu belum bercakap dengan kawan bukan Melayu lagi. Macamlah mereka tidak langsung bercakap soal bangsa mereka. Maaf jika jubur anda panas. Ini realiti kekalutan hari ini. Gara gara politik sial politikus Umno/Barisan Nasional dan Pakatan Rakyat, kita semakin resah berprasangka dalam kononnya hendak melangkah maju menuju 2020.

Juga apabila bercakap soal Islam apatah lagi isu hudud, pasti mata teman teman bukan Islam akan tajam menjeling jika aku isytihar aku sokong hudud. Mata teman teman Melayu-Islam tak kira Pakatan Rakyat atau Umno yang tidak setuju hudud pun buntang agaknya. Aku setuju hudud dilaksanakan kerana aku muslim yang percaya hukum yang dianjurkan di dalam kitab suci Al Quran adalah terbaik. Rukun Iman juga membariskan percaya kepada kitab adalah syarat iman. Sebagai muslim wajib ada walaupun sebesar hama impian hukum anjuran Al Quran ditegakkan di bumi ciptaan Allah ini. Tetapi politik gopoh politikus dalam PAS (Pembalakan Islam SeMalaysia) yang tidak habis habis memainkan isu hudud menyebabkan kek menjadi rosak. Akhirnya aku melihat komen komen rakan Melayu-Islam luar PAS dan juga rakan bukan Islam bukan setakat menghentam PAS tetapi kenyataan mereka telah menghina agama Islam sendiri sama ada disengajakan atau tidak. Ada kawan bukan Islam berkata dia menentang hudud kerana menentang kezaliman terhadap semua manusia walaupun berbuat kesalahan. Opah kamu! Kamu tak tahu apa apa dan kamu merepek! Belum lagi dengar komen Melayu-Islam yang anti PAS. Tak setuju dengan PAS tetapi yang dilekehkan adalah hudud. Kerana politik perasan alim politikus.
Agama untuk kesejahteraan bukan buka mata waktu pagi sehingga nak tidur malam hari kerjanya Allah nak mencari dosa dan menghukum kita aje. Sebelum laksana hudud yang dianjurkan oleh Al Quran tanya dulu apa lagi yang lebih banyak dituntut untuk dilaksanakan di dalam kitab suci Al Quran? Sudahkah dipenuhi? Kemiskinan sudahkah dikurangkan? Sudahkah terbela nasib rakyat yang lemah? Cukupkah peluang pekerjaan untuk rakyat? Adakah rakyat semuanya berumah? Yang nyata rumah kamu makin besar, kenderaan makin mahal yang kamu pandu.
Apa pandangan kamu tentang Orang Kelainan Upaya (OKU)? Apa yang dituntut oleh Islam untuk membela mereka? Apakah hudud lebih didahulukan? Dan warga lemah ini jika mencuri akan dihukum? Dan apakah juga bila berbicara tentang Melayu kita ini racist dan penindas?
Bagaimana jika kami bukan Umno dan bukan PAS. Apakah kami bukan Melayu dan bukan Islam? Tapi bila aku berhujah seperti di atas kepada teman teman PAS dikatakannya aku kufur dan berdalih dalih.
Memang sial politikus ini. Habis semua dirosakkan!

Tuesday, January 6, 2015

keadilan Islam PAS, keadilan Parti Keadilan Rakyat

Berbuih jubur cakap pasal keadilan, pasal moral, pasal Islam,pasal moral, pasal kebebasan bersuara, tentang meraikan perbezaan pendapat, dua Parti yang mengutuk betapa Umno adalah musuh kepada semua itu rupanya lebih parah dari itu.
Umno memang kita tahu tahap kecibaian mereka dalam isu keadilan memang cibailah tapi yang menamakan agama atau yang menjunjung keadilan tu parah sungguh.
Apa nilai yang mereka terapkan kepada ahli bawahan? Jangan kritik pimpinan. Dan amalan buli terus dilakukan. Perhatikan isu Menteri Besar Selangor tempoh hari. Pembongkaran dilakukan untuk memburukkan imej tetapi pada masa yang sama dilakukan juga oleh Pulau Pinang tetapi penyokong mesti diam. Kamu tak tahu, kami pimpinan lebih nampak apa yang kamu tidak nampak. Apa yang Dr Mahathir buat kepada Anwar Ibrahim ditiru pula oleh Anwar untuk gulung Khalid Ibrahim. Aku tidak kisah nak ganti Menteri Besar dengan kunyit mana pun (asalkan bukan Wan Azizah Adun kediaman aku tu) tetapi permainan busuk itu menjengkelkan. Hanya badut-badut pengampu aje yang buta karai. Keadilan punai apa?

Keadilan bagi PAS pula? Islam menurut PAS? Tanya editor Harakah saudara Lutfi Othman yang dipecat. Atas alasan apa sebenarnya? Kesihatan beliau atau tulisan yang mengkritik pimpinan yang menggelarkan diri mereka ulama? Diminta pencen illat tapi tak pernah melihat rekod perubatan beliau.

Begitulah senda gurau badut-badut yang nak bekerja makan gaji sebagai pemimpin kita. Yang nak jadi penentu apa yang betul apa yang salah untuk kita pilih dalam kehidupan. Mereka ada kotak Pandora untuk tunaikan impian kita. Kita punya impian mereka yang hendak jaga.
Ketawakan mereka!

Monday, January 5, 2015

e coli dan e-bebal

Kebebalan badut-badut politik makin parah. Kutuk-mengutuk menjadi ritual mereka. Inilah yang diajar, dididik atau ditarbiyyahkan oleh pemimpin politik sama ada disedari atau tidak. Inilah yang telah dibudayakan sejak dulu hingga kini.
Apabila banjir mereka mengucapkan kesedihan, mendoakan semuanya selamat (di laman sosial doanya) kemudian mereka mengutuk pemimpin politik kebencian mereka dan mempertahankan yang mereka jilat.

Hari ini apabila PM dikhabarkan kena e-coli mereka pun mempermainkan penyakit tersebut. coli sana coli sini. Dek kerana kebangangan politik kepartian dan taksub, mereka mempermain-mainkan penyakit. Jika benar...diulang jika benar..virus e-coli merebak bermakna mangsa-mangsa banjir juga terdedah dengan wabak tersebut. Harus mengambil langkah sewajarnya. Bukan mencoli-colikan sesiapa. Sebutannya bukan coli, tapi e-kolai wahai e-bebal!

Tiba-tiba mereka yang pernah berkhutbah tentang bagaimana Rasulullah menziarahi musuhnya yang sangat membencinya sakit dan mendoakan kesembuhan hilang pertimbangan. Yang ada dalam kepala adalah coli, coli, coli bini. Eeeeee-Bebalnya!

Dan tersebar pula foto babi masuk perpustakaan. Apa yang peliknya babi tersesat masuk perpustakaan berbanding manusia sesat masuk hutan dan memusnahkan habitatnya? Siapa lebih babi?

Apakah suatu hari nanti binatang akan mengajar manusia sebagaimana burung mengajar cara-cara mengebumikan jenazah dalam kisah Habil Qabil?

Sunday, January 4, 2015

Sampah politik

I.

Sampah bermaksud sesuatu yang kita tidak mahu lagi. Setelah kita ambil atau guna sesuatu, selebihnya, baki atau sisa dari itu dipanggil sampah yang akan kita buang. Kalau di luar rumah kita akan membuangnya ke dalam bekas sampah. Atau mungkin kita buang merata-rata, mencampakkan dari tingkap kereta. Kerana kita tidak mahu tengok ia lagi. Tak berguna.

Jika di rumah kita akan membungkusnya, meletakkan ke dalam tong dan akan datanglah nanti pekerja memungut sampah itu. Jika berhari-hari tidak dipungut kita akan bising kerana kita sangat bencikan sampah. Sampah yang tak dipungut ini akan membiakkan berenga, ulat dan langau. Kekotoran ini akan menarik tikus dan cencorot membahamnya. Kuman membawa penyakit. Kita takut maka kita akan bising supaya segera diambil. Pekerja sampah pun ambil. Sampah dan pekerja angkat sampah sama tarafnya dari pandangan kita. Kotor dan segeralah berlalu.

Apa nasib sampah selepas itu bukan masalah kita lagi.


2.

Ahli politik yang cakap banyak, buat busuk, menyenakkan perut, membawa penyakit kelam-kabut dalam masyarakat juga patut dibuang. Tidak kira yang tua atau yang muda, kalau banyak cakap, banyak membohong, cakap berdegar janji itu dan ini tapi kosong wajib kita bungkus dalam plastik hitam dan buang. Biar tikus, cencorot yang mengampu mereka menghidu, menjilat lendir sampah kebanggaan mereka. yang mengaku pembela, pejuang, wira rakyat sama ada parti pemerintah atau yang teringin nak memerintah kenalpastilah sampah ini.
Sampah yang berlakon bersila di serambi rumah rakyat, mendukung anak kecil, mencium nenek ketika musim pilihanraya tetapi hakikatnya rumah mereka makin besar, kereta mereka bertukar, penjilat-penjilat celah kangkang semakin ramai, membina kem, berpuak-puak, mengadu domba, memijak kawan demi kerusi hanya satu kata -> Bungkus dan buang!

Mereka ini adalah sampah masyarakat yang patut dihumban dan hanya layak hidup di dalam masyarakat sampah.
 
foto ehsan dari internet. kredit kepada pengkarya ini.