Wednesday, November 28, 2018

Ketat, tegang, keras dan cepat terpancut

Sejak kecil aku terdedah dengan ajaran agama di sekeliling aku dengan nada yang keras dan tegas. Aku takut sebab seperti kita ini sebaik sahaja buka mata di waktu pagi sehinggalah hendak tutup mata untuk tidur pada malamnya,  sentiasa diperhatikan oleh makhluk yang ditugaskan untuk memantau apakah aku akan sedang dan telah melakukan kesalahan dan dosa.

Apakah aku akan jadi insan yang kamil disebabkan aku ikhlas atau aku diupah dengan ganjaran nikmat syurga atau aku tak mahu jadi jahat sebab aku telah ditakut takutkan dengan azab sengsara?

Tanpa upah dan hukuman,  apa aku akan jadi? Bagaimana fitrah keikhsanan aku dapat dicungkil tanpa sogokan semua ini? Berkesankah jiwa aku diajak menjadi intan tanpa gertak dan belaian?

"Sahaja aku solat..... Kerana Allah Ta'ala. " ajar Ustaz.

Kerana Allah Ta'ala. Bukan kerana lain. Bukan kerana ditakutkan atau disogokkan.

Innasolati,  wanusuki,  wamahyaya wamamati lillahi rabbil alamiin.

Tiada sebab lain,  ikhlas keranaNya,  kata Pak Guru.

"Nikmatnya akan sampai apabila kita berada di syurga nanti,  apabila segala permintaan kita pasti ditunaikan Allah atas balasan kita berbuat baik semasa hayat kita di dunia. " Kata Pak Guru.

"Semua permintaan kita ditunai? "Tanya aku yang baharu saja akil baligh.

Pak Guru mengangguk.

"Bolehkah saya meminta untuk menjadi Tuhan? "

Pak Guru mengelap matanya. Sejak itu aku diasingkan daripada kumpulan kami.

2 comments:

Anonymous said...

Maksudnya Katakanlah Katakanlah Wahai makluk..Sesungguhnya sembahyangku,ibadatku,hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam

Muqodimah..

Ayat ayat ini merumuskan bahawasa semua ibadah yg kita laksanakan termasuk kurban dan penyembelih binatang yang kita lakukan dan hidup kita bersama segala yang terkait dengannya..baik tempat,waktu,maupun pelaksananya dan mati kita, yakni iman dan amal saleh yang akan kita bawa mati,kesemuanya kita lakukan secara ikhlas dan murni hanyalah semata-mata untuk Allah, Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya dalam Dzat,sifat, dan perbuatanya antara lain dalam penciptaan alam raya dan kewajaran untuk disembah Yaallah yarohman yarohim..yakudus dan segala sifat terpuji..

Barisan ayat ini menunjukkan bahawa a kita harus sentiasa benar dan meninggalkan ke sesalan..dan masuk islam secara menjiwai menilai penuh dengan keiklasan..

kamr said...


شركة تنظيف منازل بالخفجي

شركة تنظيف بالخفجي