Sunday, October 4, 2015

Dalam bertenang, apalagi yang hilang?

Dalam bertenang, apalagi yang hilang?

Aku sedang duduk bertenang sekarang. Baru sahaja sampai di rumah setelah selesai urusan di Kuala Lumpur. Biasanya jika ada urusan awal pagi esoknya di ibukota, malam sebelumnya aku akan menumpang tidur di Kuala Lumpur. Sebab aku benci kesesakan jalan raya. Dalam perjalanan pulang ke Kajang tadi aku melihat kesesakan jalan raya yang teruk sebelah jalan menuju pusat bandar. Aku bersyukur kerana tidak terlibat bersama ribuan mereka yang bertahun-tahun melalui rutin sebegitu. Memandu ke tempat kerja di pusat bandar adalah sesuatu yang menakutkan aku.
Aku bersyukur. Aku harap mereka yang sedang bersesak itu akan sentiasa di dalam keadaan segar dan bersemangat untuk bekerja atau berkhidmat setelah sangat lelah dan capek tersengguk-sengguk di jalan raya. Aku rasa dosa paling besar yang telah kerajaan lakukan, konon atas nama kemajuan-imej-prestij ialah menghapuskan perkhidmatan bas mini juga bas awam lain dan menggantikannya dengan bas kota syarikat kroni. Bukan tidak bagus dasar untuk menaiktaraf kemudahan pengangkutan awam tetapi tanpa kajian dan dengan mendadak ternyata ia semakin lama makin memburukkan kesesakan. Ramai pengusaha bas mini dan konduktor hilang mata pencarian. Bas kota yang menampilkan pemandunya  berimej kemas dan berpakaian seragam itu memang jauh hebat berbanding abang 'rockers' pemandu bas mini atau kakak konduktor yang 'rugged'. Bas imej canggih itu memang jauh bezanya dengan bas yang berbau setanggi diiringi muzik yang kuat tetapi warga kerja di kota sudah lali. Bas mini dulunya sangat banyak, tiket pun murah dan cepat. Warga kota tidak kisah berasak-asak, bersempit-sempitan menghidu bau ketiak. Kecekapan perkhidmatan bas mini yang 'sempoi' ini memudahkan warga kerja di pusat bandar merancang masa bila hendak bertolak dan pukul berapa hendak pulang. Bas imej baru itu tiada konduktor dan ini telah menutup satu peluang pekerjaan. Bayaran tambangnya pula mahal, 90 sen kena bayar di mesin yang tidak reti memulangkan baki jika kita masukkan duit seringgit. Bas 'angkat imej' ini akhirnya gagal. Aku pernah dengar bekas pengusaha bas mini menggelarkan mereka lanun. Ternyata tahun demi tahun  perkhidmatan pengangkutan awam bertambah buruk sehinggalah ia terkubur. Kalau pun ada tren, tiketnya mahal dan itu pun masih belum sampai ke tempat kerja. Hendak tak hendak, tiada pilihan kena pandu kenderaan sendiri juga. Bas mini telah hilang, pengangkutan awam yang murah dan efisien telah jadi sejarah.
Apalagi yang hilang? Bila aku cerita tentang tambang mahal tadi ia memang benar. 90 sen mahal waktu itu. Bas mini tambangnya 50 sen untuk mana-mana destinasi sehala. Kemudian naik menjadi 60 sen. Ada bas mini berhawa dingin dengan tiket 70 sen tetapi warga kota kurang berminat. Bas mini ini selalunya tidak penuh. Orang suka berasak-asak juga. Entah kenapa ahli korporat sangat sakit hati melihat imej berasak-asak ini dan ingin menakluki perniagaan yang mungkin dia melihat wang masuk berasak-asak juga. Oh, apalagi yang hilang ya? Dahulu gaji permulaan 'standard' untuk pekerja am sama ada pelayan restoran, pomen, buruh ialah RM300 sebulan. Aku bekerja sebagai pomen waktu itu, selepas tamat tingkatan lima. Dari Wangsa Maju ke Petaling Jaya aku perlu naik dua bas. Baru seringgit. Balik seringgit. Sebelum balik, habis kerja aku melepak di warung. Minum teh dan roti canai. Baru seringgit. Makan tengah hari atau malam walaupun nasi berlauk ayam masih RM2.50. Ertinya walaupun gaji RM300 cuma tetapi marjinnya besar. Masih tidak kisah untuk belanja kawan. Hari esoknya kawan pula belanja kita. Menonton wayang dan sebagainya. Bayangkan hujung minggu acara paling meriah berkawad di pasar malam Jalan Tuanku Abdul Rahman. Sampailah masa aku masuk maktab perguruan. Maknanya dalam serba sederhana kita juga menghargai persahabatan. Hari ini setiap individu punya bebanan bil sendiri. Untuk bil telefon bimbit yang entah apa pelan data yang hendak dilanggan, dengan minyak kereta, tol, duit parkir (sebab tidak lagi ada bas mini terpaksa bawa kenderaan sendiri). Makan minum bayar sendiri sebab nak simpan duit beli 'top up' untuk berlaman sosial atau 'chatting' dengan orang di alam maya walaupun kawan organik ada depan mata (termasuklah aku pada hari ini, juga terjebak). Jarang kawan nak belanja kecualilah dia orang politik yang hendak bertanding jawatan. Nak hantar duit ke kampung tak mampu lagi. Hendak belanja pak saudara, mak saudara dan anak buah silap-silap 'instalment' kereta tersangkut. Sentuhan peribadi sesama sendiri di dunia nyata pun semakin hilang. Ajak kawan-kawan mengeteh tetapi masing-masing dengan gajet.
Ini bukan perkara kecil. Ia akan berkait-kait menjadi budaya amalan hidup dan terus berkembang. Bermula dari rumah, bila kita berlumba di dalam kesibukan entah apa apa ini lama kelamaan banyak yang hilang. Anak diasuh amah. Aku pernah menonton sebuah rancangan bagaimana ibu bapa gagal menjawab soalan tentang apakah makanan kegemaran anak, warna kegemaran, lagu atau sebagainya sebaliknya amah lebih berjaya menjawab tepat. Untuk menghiburkan anak yang jarang dapat berbual, hujung minggu kita bawa anak bersarapan pagi di luar. Anak-anak memesan makanan masing-masing termasuklah si kecil yang masih tak mampu makan banyak. Kita sedang mengajar anak untuk membazir dan tidak menghargai. Kita lupa kecil-kecil dulu mak kita bagi makanan sama rata mengikut keupayaan kita. Yang kecil dapat kecil, yang besar dapat mengikut usia. Hari ini makanan itu terbiar tapi ah! Kita yang bayar, apa salahnya.
Apalagi yang hilang? Aku duduk bertenang. Memikirkan semula ini semua. Apakah aku mengambil terlalu serius semua ini? Aku berdoa dan berharap sangat agar masa kita untuk duduk bertenang masih ada dan tidak hilang.
-Foto bas mini dari The Star

3 comments:

Anonymous said...

Haa bagus bertenang hehe najib pun suruh bertenang sekarang, dalam kita kita bertenang pasti akan ada lagi yg hilang
zasss

PAK JUNAIDI said...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

Master Sgp said...

saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya Ataumencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia
KLIK RAMALAN TOGEL 4D 5D 6D
































saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya Atau
KLIK RAMALAN TOGEL 4D 5D 6D