Monday, November 11, 2013

abang, tuhan ada?

"Abang! Tuhan ada?" tanya seorang adik baru cecah umur 20.
"Entah.." jawabku.

Adik ini selalu lepak-lepak minum dengan kami di Kajang. Ini sewaktu arwah Annisa masih ada. Hari ini aku sudah tidak nampak lagi adik ini.

"Kalau Tuhan ada mengapa dibiarkan penderitaan dan kejahatan terus berlaku?" tanyanya.

"Kerana dia ada-lah maka dibiarkannya terus berlaku supaya kita sedar tiada daya kita untuk mengubahnya..." kataku.

Adik tunduk. Mengacau ais dengan straw di dalam gelasnya yang berisi teh ais.

"Jika dia maha pengasih dan penyayang mengapa diciptanya kanak-kanak dengan kesakitan, juga macam Annisa dan An-Nur ini, OKU. Kenapa tiadakah sifat Ar rahman dan Ar rahim?Tak kasihankah Tuhan?" tanya adik lagi.

"Sifat rahman dan rahim itu diletakkan kepada kita untuk kitalah yang mengecapinya. Abanglah yang merasa nikmat kasih lagi mengasihani itu untuk Annisa dan An-Nur. Dan mereka yang menghayati sifat itu" kataku.

Adik senyum sedikit. "Saya bukan apa bang, saya takut sesat..."

"Sesat adalah permulaan sebuah pertemuan..." kataku.

Sham membayar minuman. Bersiap sedia untuk beredar. Sewaktu aku mendukung Annisa dan Sham mendukung An-Nur menuju kereta, adik mengekori dari belakang.

"Jadi, Tuhan ada bang?" Tanya adik.

"Kau rasa?" aku memulangkan soalan.

Adik diam. Agak sayu matanya memandang tepat mataku sehinggalah kereta kami makin menjauh...

4 comments:

C++ said...

Bhai Fendi @ PapaRON 97...

Gua taktau nak komen camana.... sori aaa... tak terkata...

Mohamad Nabil said...

dah macam baca Wak Jono punya entry plak...hehehehe

Marina Monroe @Nanie said...

Kesian adik tu, mencari2 tuhannya.

Anonymous said...

ya,, macam ada satu masa yang lama tak membaca kisah anakmu, bagaimana keadaan selepas balik dari China?