Tuesday, December 23, 2014

Kita dengan ilusi, retorik teori dan praktikal

Sebelum adanya teori, praktikal datang dahulu. Teori muncul apabila pengamalnya mula memikirkan tentang perlunya ilmu disebarkan sama ada dengan tanggungjawab, mahu buat keuntungan atau mahu memastikan sesuatu yang dipraktikkan tidak tergelincir dari landasan. Contohnya sebelum ada teori, konsep, prinsip dalam kelas lukisan, seniman telah melukis dahulu. Datuk nenek kita dahulu mencari dan mengkaji tumbuh-tumbuhan untuk dijadikan ubat-ubatan dan kemudian mempraktikkan dahulu. Sesudah pada itu barulah datangnya pesanan petua atau dokumentasi.

Begitu juga dalam penyampaian ilmu dan maklumat. Malangnya dalam hidup yang mengamalkan kepercayaan (iman) beragama; entah mungkin juga kesilapan penyampai atau kegagalan orang awam dalam menghadam dan menaakul ilmu yang disampaikan sering berlaku kesilapan tafsiran sehingga boleh menggagalkan sesuatu usaha. Kegagalan ini juga akan lebih parah sehingga boleh melemahkan keperibadian individu seterusnya keutuhan sesuatu bangsa atau ummah.

Kesilapan menafsirkan 'bersabar', 'redha', áda hikmah' atau 'berdoa' boleh menyebabkan ummah lemah dan tidak bersatu sedangkan dalam ajaran bab lainnya hidup bermasyarakat itu wajib bantu-membantu, bahu-membahu sehingga kita berasa sakit andai saudara sedang sakit. Malangnya ungkapan 'bersabar'' membawa maksud kita menyuruh saudara kita bersabar dan 'redha'' kerana áda hikmahnya'' diduga begitu. Sebenarnya kita membiarkan sahaja saudara kita itu terkapai-kapai dengan kalimah "semoga Allah memberikan ganjaran padamu pada hari kemudian nanti"". Kita yang tidak berbuat apa-apa hanya berkata, "Aku hanya mampu berdoa, semoga kau baik-baik sahaja dan mudah-mudahan segalanya berjalan lancär." Kita menyembunyikan rasa bersalah akibat kegagalan kita yang lemah jiwa itu dengan ucapan semoga segalanya baik-baik sahaja. Lebih parah lagi kita tulis kita berdoa di laman sosial. Semuanya dikhabarkan di situ untuk tatapan yang kita telah berbuat sesuatu. Contohnya musibah banjir ini. Kita mendoakan mereka supaya baik-baik sahaja. Atau kata lainnya, kita menulis di laman sosial yang kita berdoa untuk kesejahteraan saudara kita. Hanya menaip. Tidak berdoa pun sebenarnya. Dan tidak berbuat apa pun. Makan kita tetap berselera, tidur kita tetap lena.

Sedangkan keadaan sebenarnya saudara kita sangat-sangat memerlukan pertolongan. Pertolongan berbentuk fizikal. Dia sudah berdoa. Berdoa ramai-ramai seharusnya pada peringkat terakhir selepas pertolongan fizikal beramai-ramai dilakukan. Tetapi apabila penganut agama lain pertama sampai menghulurkan bantuan, kita bising itu dakyah mereka. Awasi akidah! Mereka itu menolong dengan maksud ada udang di sebalik batu. Jauhi mereka! Kita menjerit di sebalik tingkap. Sekali lagi kita tidak bergerak. Kita faham guru agama kita ajar kita selalu berdoa yang baik-baik, selalu redha sahaja. Ya! Guru agama kita yang kaya-raya itu.

Rukun Iman, Rukun Islam bukan di kertas sahaja. Ia praktikal. Qadha dan Qadr praktikalnya atas muka bumi, bukan menghafal. Bergerak. Sifat 20 pengajian dan kupasannya berlapis-lapis. Bukan menyanyi hafal yang itu sahaja. Ia semakin banyak bila dibuka, semakin luas, semakin besar dan kemudiannya semakin menyatu.  Dari memandang jauh sehingga memandang ke dalam diri. Sehingga dalam dan luar bersatu.

Hidup itu sendiri praktikal. Bernafas bukan guna teori. Praktikal.

2 comments:

Omak Hafiy said...

rabbir yasir wala tuasir ya karim...

Rosnida Zainab said...

Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Rosnida zainab asal Kalimantan Timur, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil di daerah surakarta, dan disini daerah tempat mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat Jl. Letjen Sutoyo No. 12 Jakarta Timur karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya 0853-1144-2258 atas nama Drs Muh Tauhib SH.MSI beliaulah yang selama ini membantu perjalan karir saya menjadi PEGAWAI NEGERI SIPIL.alhamdulillah berkat bantuan bapak Drs Muh Tauhib SH.MSI SK saya dan 2 teman saya tahun ini sudah keluar, bagi anda yang ingin seperti saya silahkan hubungi bapak Drs Muh Tauhib SH.MSI, siapa tau beliau bisa membantu anda