Saturday, December 20, 2014

Search ~TapiAkuTakPeduliAkuAkanRockSampaiTua!

Selain urusan memohon visa untuk kemudahan kami berurusan di Jakarta, antara sebab kuat kami pulang ke Malaysia ialah konsert Search di Istana Budaya 4-7 Disember. Ya! Search! Apa pun hujah menafikan ternyata tak dapat ditolak yang kami membesar dengan Search. Keras kepala aku juga disebabkan lagu, musik dan lirik Search. Persetankan apakah mereka dan komposer mereka 'pegang' apa yang mereka bawa dalam lagu-lagu mereka, apa parti politik yang mereka percaya; ternyata Search antara musik, sikap, falsafah dan fesyen - mempengaruhi aku!

Hampir setiap konsert Search di Kuala Lumpur aku ada sejak bujang, sejak bercinta dengan Sham, kemudian bersama Sham selepas kahwin, membawa Annisa dan An-Nur sekali pun ada. Sebelum di Istana Budaya, kami sekeluarga menonton konsert Search di The Mines pada Disember 2011.Ini sangat peribadi kerana lima hari kemudiannya Annisa meninggal dunia.

Ah! Kali ini pergi lagi. Beli tiket pada siang hari pertama konsert. Terus malamnya menikmati aksi Amy yang tak kenal lembik walaupun usia sudah 56 tahun. Kid, Din, Nasir juga memanaskan pentas dan panggung yang sejuk berhawa dingin. Pengawal moral IB yang berbaju batik giat memastikan penonton berdisiplin. Tiket yang mahal tidak mengizinkan penonton merakam foto dan video di telefon pintar. Pasti akan disuluh dengan laser oleh pegawai. Kata Haizal wartawan KiniTV, "Aku banging dalam hati aje!". Penonton rata-rata sezaman Search. Ada juga anak muda. Pasti mereka dapat melihat bagaimana orang tua mampu beraksi dua jam dengan 20 lagu tanpa henti dan terus bermain sehingga empat malam. Empat malam brader!

Aku memang bijak, kau tau kan? Takkanlah tiket semahal itu hanya memadai dengan menonton? Kerana aku ini penulis maka aku masuk sidang akhbar selepas konsert dan makan nasi lemak bersama teh tarik di situ. Berbaloi! Turut bersama seperti wartawan bertanyakan soalan. Tapi ketika Search diminta berposing selepas sidang akhbar untuk jurufoto media mengetik kamera, Amy dua tiga kali senyum ke arah aku dan kemudiannya bertanya, "Ronasina kan?"
Aduiiiiihhh! Amy kenal aku maka aku rasa seperti aku sudah berlari seronok keliling IB waktu itu.

Faizal Riduan rupanya sudah membelikan tiket untuk Sham. Sangka kami Sham tak dapat menonton kerana tiket mahal tetapi Faizal sudah belanja maka aku bawa Sham pergi menonton. Aku dan An-Nur tinggal di luar walaupun Amy di Instagram suruh aku ke belakang pentas. Aku tak mahu. Tapi malam itu malam bertuah. Aku dan An-Nur dibawa masuk menonton dari bilik menunggu. Sesudah konsert, Nik petugas bahagian prop bawa aku masuk ke belakang. Malam terakhir kami datang lagi. Kali ini menikmati dari belakang pentas. Lagu terakhir aku meluru ke pentas banging.

Aku tak mahu cerita banyak. Menonton Search sejak dulu memang puas mendengar lagu secara live. Panggung Khayalan, Balada Pemuzik Jalanan, Kejoraku bersatu, Kejora, Fenomena, Fantasia bulan madu, No Way, Honky Tong Kosong, Kereta Merah, Rozana, Gadisku, Laila Namamu Teratas, Cakap Memang Murah, Pelesit Kota, Diari Habil Qabil, Isi Atau Kulit, Langit dan Bumi, Pawana dan lain-lain. Dan walaupun aku tak suka lagu rock balada banyak sangat ternyata Isabella tetap anthem. Itu sudah lejen. Aku layan aje!

Salut untuk Yazid yang menggagahkan diri mengetuk drum dalam segmen lagu balada walaupun menderitai sakit buah pinggang dan menunda pembedahan usus semata-mata untuk konsert ini. Penonton beri standing ovation, suasana terharu, Yazid mengesat mata dengan sapu tangan.

Anda rock, Search!
TapiAkuTakPeduliAkuAkanRockSampaiTua!




















2 comments:

ku2 said...

layan....

Rosnida Zainab said...

Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Rosnida zainab asal Kalimantan Timur, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil di daerah surakarta, dan disini daerah tempat mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat Jl. Letjen Sutoyo No. 12 Jakarta Timur karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya 0853-1144-2258 atas nama Drs Muh Tauhib SH.MSI beliaulah yang selama ini membantu perjalan karir saya menjadi PEGAWAI NEGERI SIPIL.alhamdulillah berkat bantuan bapak Drs Muh Tauhib SH.MSI SK saya dan 2 teman saya tahun ini sudah keluar, bagi anda yang ingin seperti saya silahkan hubungi bapak Drs Muh Tauhib SH.MSI, siapa tau beliau bisa membantu anda