Wednesday, November 7, 2018

Sembang lebat poket habat!

Kata orang ikutlah resam padi makin berisi makin tunduk. Makin banyak ilmu, makin banyak harta makin merendah diri. Sebenarnya dalam kehidupan sebenar ramai orang kaya yang baik, merendah diri dan membantu. Disebabkan wayang selalu menggambarkan sebaliknya kita pun mengecop kebanyakan orang kaya itu sombong. Yang teruk rupanya kita. Dahlah miskin, busuk hati pulak.

Kata orang juga, sekilas ikan di air dah tau jantan betina. Ini falsafah orang lama yang tinggi ilmu firasat mereka. Mereka ini ilmu penuh di dada, perjalanan hidup menjadikan mereka matang berpengalaman. Gerak tubuh kita pun dia boleh baca. Jadi, kita yang darah setampuk pinang, kail panjang sejengkal tak usahlah membongak. Sembang lebat padahal habatttt...

Budak-budak baru kenal ilmu ketuhanan biasanya termasuk dalam golongan tahu sedikit tapi cepat benar nak pancung orang. Orang ajak sembahyang terus dia buka silat tanya dah kenal diri ke tidak? Kau sembahyang ikut imam, imam pulak ikut siapa? Ewahhh...

Rileks brader. Ada ilmu, disiplinnya tak payah nak didebat walaupun ada orang suka berdebat bab kebenaran sampai tegang tegang urat leher. Itu dah tewas dengan nafsu mahu jadi hebat, orang lain salah dan lemah. Ada ilmu amalannya hanya untuk dilayan penuh nikmat je. Duduk diam diam tarik nafas, senyum dan kenyang. Tau tau meresap ghaib ke keabadian.

"Mana Tuhan? Mana?" Tanya Mat Supi. Sedap dia bila semuanya tak melawan.

"Kenal diri rata rata kenal tuhan yang nyata!" Tempik dia lagi.

"Jadi di mana sebenarnya?" Tiba tiba masuk Pak Tua menyoal Mat Supi.

"Al insanu sirri wa ana sirruhu." Balas Mat Supi.

"Ya tapi tunjuklah mana sir, mana insan, mana ana?" Soal Pak Tua. "Kalau insan-sirr-ana itu satu, cabut nafasmu sekarang. Takkan ana hidup pakai nafas?" Duga Pak Tua.

Mat Supi diam tak tahu nak konar mana. Itulah, setakat main pusing pusing ayat je dah tergolek. Belum masuk dalam lagi.