Monday, July 15, 2013

enam ramadhan

Masih belum mencemar duli ke pasar Ramadhan. Tiada apa nak dicari. Dulu sewaktu arwah Annisa ada aku rajin cari bubur lambuk. Dia suka. Tapi kata Sham tak boleh selalu. Ajinomoto banyak. Kami elak makanan yang dibubuh bahan perasa.

Hari ini aku ke restoran terdekat dengan rumah. Membungkus nasi separuh, sambal ikan, masak lemak pucuk paku dan setin mocha. RM8 semua.

Kita berbuat sesuatu demi kelangsungan hidup. Lalu kita bertanya mengapa kita bermati-matian berbuat sesuatu dan memilih untuk terus hidup? Apabila kesusahan kita berhempas-pulas mencari usaha untuk terus hidup. Mengapa tidak membiarkan sahaja dan mati? Bukankah penghujung hayat di dunia ini mati? Kita kadang-kadang cari jalan kotor. Demi hidup.

Apakah hidup ini pilihan kita atau kita perlu menyenangkan pihak lain termasuk yang mencipta. Apakah 'mereka' senang dengan keadaan kita?
Siapa yang senang dan suka ketika kita senang atau ketika kita derita?

.................................................................................................................................................................

Fahaman masyarakat kita jika orang bukan Islam berbuat kebaikan sebesar mana pun tidak akan dibalas dengan kebaikan lalu kita berkata semoga dia mendapat hidayah memeluk Islam. Kita pula tidak berkorban hebat sepertinya tetapi diubati dengan kata-kata "kami hanya mampu berdoa supaya kamu diberi kebaikan,oleh Allah".

Hebatnya kita menilai orang lain dan menutup kelemahan diri dengan bait-bait penyedap hati.
Salam!
Annisa dan An-Nur dulu sering kubawa ke pasar Ramadhan

1 comment:

teetot said...

salamat berpuasa bro!