Friday, November 20, 2009

kami mahu dewasa


aku (duduk berbaju merah) dan watak yang aku ceritakan ada di dalam gambar ini. kahkahkah!


setiap kanak-kanak impikan untuk menjadi dewasa dengan cepat kerana menjadi dewasa bebas berbuat apa saja dan boleh berkuasa. Begitu juga kami. Prasyarat untuk menjadi dewasa dan disahkan menjadi Islam ialah mesti sunat dahulu. Lalu timbullah idea main sunat-sunat.
Aku, Pee, Mie dan Taza belum masuk sekolah rendah lagi masa tu. Anehnya kami memilih Mie yang lebih muda untuk menjadi tok mudim. Di bawah pokok kelapa tepi padang dalam kawasan masjid itu upacara bersunat dijalankan. Aku orang pertama disunatkan. Aku londehkan seluar pendek sukan ku dan Mie dengan menggunakan dua batang ranting kayu kecil konon-konon menyunatkan aku.
manalah kami tahu bahagian mana yang hendak dipotong, Tok Mudim berlagak memotong pangkal burung ciak. Selamat! Aku pun ke tepi.
Taza pun ambil giliran dan dia pun selamat. Kami terasa seperti dah dewasa.
Sewaktu Pee bersiap untuk disunatkan, aku ternampak serpihan buluh sepanjang pisau lipat di tepi banir.
"pakai buluh tu!" kata aku. Mee mengambilnya.
Sebaik saja Pee menghulurkan burung kecil berwarna gelapnya, Mee menghiris pangkal burung itu dengan buluh dan...sembilu buluh mengelar pangkal menyebabkan darah mengalir dengan banyak. Pee menjerit dan menolak kepala Mee lalu berlari ke rumahnya yang terletak di dalam kawasan masjid itu (Pee anak Tok Imam sementara Mie anak Bilal, rumah mereka di dalam kawasan pagar masjid). Mie jatuh terbungkang. Aku tak ingat apa jadi selepas itu.

Sewaktu tingkatan 5 aku dan Pee sebilik asrama. Kami ketawa mengingatkan cerita itu.
" Satu jahitan kena , Lup!" jawabnya sambil menunjukkan kesan jahitan di pangkal burungnya yang sudah membesar. Saiznya dah tak sama tetapi warnanya masih hitam.

Hari ini kami dewasa juga. Mie kini pegawai bank, Taza seorang yang agak warak aku dengar cerita kawan sekampung. Dah lama tak jumpa ke semuanya. Taza menjadi menantu Tok Siak masjid tersebut. Tok Siak ini yang dulunya selalu menyakat kami, bergurau, mendukung dan sesekali memarahi kami kini jadi mertuanya.
Pee walaupun burungnya berjahit tapi 'mereka' berdua masih boleh terbang kerana dia juruteknik kapal terbang air force. Tuah badan!

Aku?
Aku KulupSakah.......

7 comments:

joegrimjow said...

kulup sakah pon kulup sakah la bro

aku said...

la.. ngatkan mie jd tok mudim ke, doktor ke.. fobia kot..

Harimau-Menaip said...

Hmm..Kulup..maknanya tak bersunat le tu? Kulit terjuntai menutupi "keayuan" kepala?

Ingat..Kulup bukannya sama dengan menutup aurat...

Hahaha..

b.tan said...

salam,
main sunat-sunat jek ke? tak kan tak main kawin-kawin kot! (saje nok tanye) hahaha!!!
wassalamu.

abang said...

salam..
just nak tanya... gambor ni kat masjid ketari ke..? budak yg berdiri kat kanan sekali tuu.. anak tok siak/bilal masjid ke?

kulupSakah said...

itu Kamar, abang kepada Mee

zX said...

ngilu wes cerita nes .. wakakaka!