Friday, November 6, 2009

menyingsing fajar perjuangan..

Sedih, pongah, sebak dan sebal, lucu dan tercekik apabila menghayati buku terbaru MENYINGSING FAJAR PERJUANGAN antologi sajak Dr. Nasir Hashim (Pengerusi Parti Sosialis Malaysia), ADUN Kota Damansara. Pengalaman perjuangannya terutama ketika merengkok dalam tahanan ISA sewaktu Ops Lalang 1987 dicurahkan dalam bentuk sajak. Ketika jiwa terhiris ngilu dan pedih di dalam sel gelap hancing, Dr.Nasir menghasilkan luahan-luahan tentang hidup, perjuangan, ketuhanan, kepada isteri dan anak, ibu dan ayah, keluhan terhadap abang dan lain-lain.

Aku hanya kenal Dr. Nasir 4-5 tahun dulu sewaktu terbaca iklan dalam Harakah tentang klinik perubatan akupunkturnya. Sham menghubungi Dr.Nasir dan membuat temujanji untuk anak-anak kami dirawat dengan kaedah akupunktur di apartmentnya yang terletak di Pandan Perdana.
Masuk ke dalam apartmentnya aku melihat lukisan-lukisan abstrak hasil tangannya yang tersendiri. Ada mesej kerohanian di sebalik palitan warna dan garisan. Ada juga terpampang lukisan karikatur tokoh-tokoh aktivis seperti Irene Fernandez, Sivarasa dan lain termasuklah dirinya oleh Rossem.

"Oh! Awak kenal mereka ye?" kata Dr. Nasir bila aku menyebut nama-nama dalam lukisan itu.
"Ye! Saya memang kaki lawan!" kata aku ghairah dan merasakan tentunya dia juga 'orang kita'.

Rupa-rupanya dia orang hebat. Aku menyelidik sendiri kemudiannya siapakah lelaki yang suka ketawa ini kerana haram tidak ada langsung keluar dari mulutnya apa-apa tentang perjuangan yang telah dia sertai. Dan dia mengenakan kos yang rendah untuk kami. Oleh kerana kedudukan kami agak jauh maka proses rawatan ini tidak berjalan lancar. Pertemuan seterusnya lebih baik kerana aku sudah kenal tokoh yang sering keluar masuk lokap kerana membela rakyat ini. Masalah setinggan, pekerja bawahan, buruh estet amat menyentuh hatinya dan menggamitnya untuk turun membela warga yang tertindas ini.

Dr.Nasir sering dilihat sederhana. Sehingga hari ini walaupun dah jadi YB, dia selesa berkemeja T kolar bulat, bercapal dan sangat 'down to earth'. Katanya dia belajar akupunktur dengan seorang tahanan cina sewaktu di Kamunting. Mereka bertukar ilmu. Aku tak ingat sama ada Dr.Nasir mengajar cina itu Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris. Kemudian beliau melanjutkan lagi pelajaran akupunkturnya selepas dibebaskan.

Pelancaran bukunya tempoh hari di Chinese Assembly Hall aku pergi. Aku buka meja dan jual Gedung Kartun. Di situ aku kenal anak-anak gadisnya yang cantik dan peramah. Ibu kepada anak-anak gadis ini yang dicoretkan di dalam antologinya sangat aku kenal dan sering juga kami bertukar pandangan. Seorang wanita yang tegas dan berprinsip.
Aku pernah berbincang dengan kawan2 reformis, yang sama-sama pernah bermandi air mawar meriam FRU, bahawa Dr.Nasir patut diberi 5 bintang kerana dia masih "Dr.Nasir" yang kami kenali sebelum jadi YB. Mudah dihubungi, tidak berjanji kosong, berterus-terang kalau tidak dapat menunaikan hajat dan masih mesra.
(ada ke kawan YB kita yang lain dah tak macam tu? hahaha! bukan aku kata, ramai kawan2 merungut ).

dan woii! Dapatkan bukunya!
(gambar buku akan diupload kemudian)

3 comments:

mountdweller said...

Salam sdr. Kulup

Seorang yang di jiwanya penuh dengan semangat perjuangan tidak akan berubah walau di mana dia berada.Saya juga mengenali segelintir manusia jenis ini.

abgBro said...

gua pun respek n tabik spring dgn gaye dr nasir...bravo bravo

Term Papers said...

Agree with the post, really socialism is one of the best things in the world to make it save and better.