Monday, December 13, 2010

marathon Jakarta - Delhi - Kajang

aku bukanlah berduit terutama dalam keadaan ekonomi perit sekarang, hendak melancong tentulah kena berfikir banyak kali apatah lagi melacur, ahak! irwin sebok ngajak aku ke UK. makan dan tempat tidur dia bereskan. cheng ho dah nak ke melbourne. dua hari lepas aku terlupa yang aku ada seminar nak ke new zealand...arghh!
tapi apabila idea gila datang untuk melakukan marathon melancong dengan pantas aku tak mau lepas peluang. rancangannya begini: sarapan pagi di Jakarta, makan malam di Delhi dan terus balik Kajang. Percaya tak aku boleh buat?
dengan kos yang paling minimum aku sampai ke Jakarta. di sebuah lorong di pinggirnya. lorong penjaja-penjaja kecil menjual jamu, makanan-makanan dan sebagainya. bau gudang garam menusuk hidung.
"Bang jamu bang!" jerit seorang wanita. terlalu ramai berjaja di sini. di dalam toko, di kaki limanya, di atas aspal malah di tepi longkang yang tersumbat dan hanyir. aku masuk ke toko musik mencari kalau-kalau ada cd Iwan Fals (mereka menyebut Falas) yang belum ada dalam simpanan. Hampa. terpaksalah aku dengar gali gongli, ambulan zig zag, belum ada judul, serdadu di youtube sahaja. aku juga meminati lirik tasawwuf ahmad dhani. juga gagal. mencari buku-buku pramoedya ananta toer, hamka atau ronggowasito. masuk ke toko sebelah kalau-kalau ada kitab sunan kalijaga mahu pun syeikh siti jenar dengan manunggaling kesuwo gustinya. buntu...
teringat aku keenakan sate madura di rumah terbuka zulhabri dan frinjan aidilfitri lalu. aku cuba mencari di sini tetapi masa mencemburui aku. seseorang sedang menunggu di delhi untuk minum petang nanti. aku bergegas pergi meninggalkan surya, dang dut dan jamu. juga mereka yang terpaksa berjaja untuk terus hidup.




Delhi juga sesak. "Kau kat mana? Dah sampai ke?" jerit Gos. aku menutup henfon. dah sampai. bau rempah jamu, dang dut dan gudang garam diganti dengan bau setanggi, rempah kari dan dentuman musik. hingar. orang india ni, seratus tahun bumi bergerak ke hadapan, tabla dan suara nyaring halus penyanyinya takkan pupus. sari dan dothi takkan lekang. tak macam kita yang dah lupa mengikat sarung pelekat atau batik. lagu pop melayu pun dah takde instrumen melayu. eheh! ada ke alat musik melayu? .. tabuh, gong, seruling dari mana? aku mencari melayu di sini. daun sirih pun ada hubungkait juga dengan kita. sirih bertemu urat tau? hahaha!
sesekali kelibat seperti aishwarya rai dan kareena kapoor melintas.
patung-patung dewa, ketukan tabla, wade, capati dan identiti tradisi mereka aku tinggalkan.

mengantuk, tau-tau dah sampai kajang. kecuali hari isnin, hari-hari kau boleh jumpa aku di perkarangan masjid kajang. minum cendol pekena sup, melukis dan menangguk rezeki. untuk terus hidup. nak jumpa-sembang-ludah aku, datanglah sini. mnggu depan mungkin aku ke Nepal dan myanmar pula.
glosari

jakarta = chow kit
delhi = leboh ampang

10 comments:

Semarak Api said...

hahaha..mati2 sy percaya td.nikmatnye idup kalo ble marathon cmtu..mau marathon jepun-korea-s.alm.hahah..indahnye idup!

budak sebelah taman said...

kau dah tutup restoren kau tu ke?

Pena Marhaen said...

hahaha...apsal bro tak buat marathon kat jalan silang sekali???hehe..

Tayadih Maysia said...

Salam bro,

tidak sangka mike lahir di kuala kangsor. teman pun org kuala kangsor.


www.duniacacamarba.blogspot.com

Irwan said...

siott betul...tapi entry ni sarkastik giler ahhhh...

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

gua ingat macam ni

kelang = jakarta

padang jawa = wilayah atonomi aceh

pucung = daka ,bangla

putra jaya = pulau bali tempat santai

Cempaka R.Minta said...

hii
salam ada koment dari ayah,uncel singgah dan baca tinggal koment sekali ya.

cempaka jika cuti takut nak keluar ke tengah bangsar ..banyak sngat negro

Tinta.Muallimah said...

Hadnyai, hollywood, las vegas ada ka? Tapi kalu nak ke Paris, Boston...moh le ke Peghak !!

Tinta.Muallimah said...

Eh lupa..Yop kulup ni dari Arkansor kan ?

godong said...

kat pahang ada kg.new zealand
jerantut - juventus
manchis - manchester
damak - denmark