Friday, January 28, 2011

siri akhir: Jangan pandang kiri (siri tegak bulu kening)

bau hanyir seperti nanah dan darah kering kuat menusuk hidung. aku menekup mulut macam nak muntah. suara mengerang lelaki tersebut makin kuat.
" Mari aku hantar kau balik." kata Yut kepada suara tersebut.aku tak nampak apa-apa. "Kau sudah matikan?"

"Mati? Kenapa?" suaranya pelat cina. aku masih tak nampak apa-apa.
"Kau mati eksiden." kata Yut lagi.
"Eksiden..."suaranya mati seperti cuba mengingati sesuatu." Matiiiiiii!!! Huwaaaa!!" Tiba-tiba dia menjerit. Api pelita sumbu kapas berdarah meliuk lentok menjadikan suasana terang gelap. aku memandang dinding melihat bayang-bayang kami yang tersimbah akibat api pelita itu. bayang kelima-lima kami besar memenuhi dinding tersebut. Ah!! Aku nampak. Aku nampak bayang itu ada enam. bayang seperti seorang lelaki berdiri membongkokkan badannya.

"Mana Yi Yin? Mana Siew Fong?" tanya dia.
"Siapa?" tanya Yut. Lias, Kutan, Mat Korea dan aku hanya diam.
"bini dan anak aku....ya! Eksiden...aku nampak mereka mati.. aku pun mati..Waaa!!" dia meraung melolong. aku sangat seram.
"Tapi kenapa aku kat sini? Aku mahu jumpa mereka, kenapa aku ada di sini.." dia merintih. aku nampak hinggutan badannya melalui bayang-bayang di dinding.

"Aku boleh tolong tapi kau bagi nombor dulu.." pujuk Yut. "Tolong kami juga..aku akan tolong kamu.."

"Aku tak tau..aku tak tau.." kata dia.

"Bagi sajalah apa-apa nombor." rengus Yut. Setelah berkali-kali meminta, lembaga tersebut menyebut 6425 dan Lias menyalinnya di atas kertas. Mereka melepaskan nafas lega.

"Okey, sekarang kau balik." kata Yut.
"Balik mati? Rumah, duit sama harta aku macamana?" .."Aku tak mahu balik. aku takut jumpa tuhan, aku jahat sangat..aku tak mahu balikkk!!" Dia membentak-bentak. Suaranya bergema bagai dalam gaung.
Ah sudah! Tak nak balik. mampus! Aku teringat masa tingkatan 5 main spirit of the coin di asrama bila roh tak mahu balik. puas dipujuk tak mahu balik. akhirnya kawan kami histeria, angin ribut melanda dan kawan aku Nasir nampak hantu tinggi kaki berbulu berlari. kakinya saja lebih tinggi dari blok asrama.

"Balik segera!!" Pekik Yut.
"Tak mau.." dan lembaga ini ketawa sambil menyanyi lagu Cina. Suasana kelam-kabut. Kami semua sudah bangun. Suara ketawa dan menyanyi lagu cina makin kuat. Bayang-bayang di dinding mengecil membesar.
Kutan mengeluarkan kerambit dari saku seluar celoreng askarnya. "Aku tahu asalmu, pulang cepat atau aku bunuh kau!"
lembaga itu terus ketawa. Suara ketawa itu disambut oleh bunyi ketawa yang banyak dari luar rumah. aku makin menggelabah. seolah-olah rumah ini telah dikepung oleh sekumpulan hantu. riuh rendah ketawa berbagai nada bunyi menyahut-nyahut. mengilai-ngilai dan mengekeh-ngekeh.
Perempuan tadi tiba-tiba muncul di pintu. dia bergayut kaki di atas dan kepala di bawah. kedua-dua tangannya memegang loceng aiskrim dan dia membunyikan loceng aiskrim tersebut. (sehingga hari ini aku fobia dengan loceng aiskrim). Dia mengilai sambil menjelir-jelirkan lidahnya yang panjang. sama panjang dengan rambutnya yang menghurai ke lantai dan menjalar ke luar pintu. aku tak nampak mana penghujung rambutnya. sangat panjang hitam menggerbang. bunyi loceng amat membingitkan disulami ketawa cina mati eksiden tersebut dan sahut-sahutan dari luar. Perempuan ini seolah-olah mengepung kami agar kami tidak keluar. lutut aku lemah.
"Sial!" Kutan membaling kerambit ke arah bayang cina tersebut. suara raungan hantu cina tersebut makin kuat dan kuat. lama kelamaan bayang tersebut hilang bersama raungan pedih. kerambit terpacak di dinding. Kutan mencabutnya. dinding tersebut berlubang dan mengeluarkan cecair seperti nanah. baunya cukup busuk.
Perempuan tadi terus ketawa. kami tak boleh keluar kerana dia menghalang di depan pintu. loceng digoyangnya makin kuat. kedudukannya masih dalam keadaan bersuling. seekor kelawar sesat masuk ke dalam rumah. aku menyalakan sebatang lagi lilin. Mat korea mengetuk kelawar tersebut dengan lampu picit. pelita sumbu kapas terpadam.
Lias membaca ayat qursi "Allahula ilaha illa huwal hayyul qayyum.." perempuan tersebut terus ketawa."Hahahaha! Baca pun salahh! Hoii baru mau baca?" Dia mengilai menyanyi lagu "cucu-cucu tak dapat lari nenek tua dapat sakti". bulu roma aku kembang. aku menarik nafas mengumpul kekuatan. lutut yang lemah tadi sedikit pulih. Lias terus membaca ayat qursi tapi diejek oleh perempuan tersebut.
"wala ya'uduhu hifzuhuma wahuwal 'aliyyul adzim!" Lias mengulang sebanyak 3 kali dan perempuan tersebut terdiam.
Kami cuba merempuh tetapi tiba-tiba dia berpusing dan terus ketawa memainkan loceng. Cilaka!
Kali ini mat korea melangkah ke depan. Aku dengar dia membaca (walaupun perlahan) ayat 'kota tauhid'. Mat korea menggenggam penumbuk kanannya sambil mulutnya bersuara "kaf ha ya ain sad" dan sewaktu menggenggam penumbuk kirinya dia menyebut "ha mim ain sim qaf".
mat korea melepas penumbuk anginnya. perempuan terus ketawa makin kuat, kuat, kuat dan..akhirnya ketawa tersebut bertukar menjadi lolongan tangisan. perempuan itu ghaib dan suara ketawa riuh tiba-tiba lenyap. kami semua terduduk keletihan.
Yut mengisyarat telunjuknya."satu lagi". Yut berlari memanjat tiang seri naik ke alang dan menghentak atap zink. Kutan menurut dan mereka sama-sama menumbuk atap zink tersebut sehingga terbuka. kemudian mereka naik ke bumbung. kami semua mengikut. sampai di atas bumbung kami berdiri sebaris di atas tetulang bumbung mengahadap kiblat.
*"Fa ma hi yal ahan?" jerit mat korea
kami beramai-ramai menjawab,**"Ma'a!"
sambil berpegang tangan dan menjulang ke langit, kami melaungkan kalimah sakti "Kami tak besar dan kami tak kuat, bila bekerjasama semua jadi mudah!"

glosari
* fa ma hi yal ahan? - apa yang penting?
** Ma'a - kerjasama

6 comments:

Pena Marhaen said...

ceh!!terkena aku!!nyesal baca dari awal hari tu..huwaa

zX said...

lahanat ko Lup ... terkena gua!

kulupsakah said...

hahaha! (sambil membunyi loceng)

gedek! said...

la la la...

author faethal said...

Cis! Cis! Cis!
Aku ingat bulan April Fool je boleh terkena,
Bulan Januari pun boleh terkena gak!!
@@#$***^%#<^#&!

karl said...

time yg keluar loceng ice cream tu aku dah rasa lain macam dah. kah kah kah