Wednesday, March 30, 2011

surat untuk anak

anak-anakku,
aku tulis surat ini tika kamu berdua sedang mengerekot damai tidur di sisi mamamu. aku tahu kau tak bisa mengenal huruf-huruf ini untuk dijadikan perkataan tapi aku sentiasa percaya akan bahasa rohani. aku tahu kau bisa membaca coretan ini. sebagaimana aku bisa melihat kau menari, berenang dan bercakap di dalam mimpi.

puteri-puteriku,
aku dan mama sayangkan kamu. itu kamu tak perlu ragu. walaupun aku bukan babah yang baik; sering tercampak semula ke nafsu ammarah walau konon sudah melintasi tingkat lawamah - tapi aku tetap sayangkan kamu. apa juga keadaan kamu, bukan masalah bagi kami.

dewi-dewiku,
jika keajaiban itu masih ada dan berlaku - dengan tiba-tiba kamu bisa bangun berlari dan berfikir, janganlah kamu campakkan diri kamu ke lembah hina. janganlah kamu menyembah makhluk. janganlah kamu tunduk dengan keangkuhan tuhan manusia yang cuba mengalungkan emas di lehermu. biar miskin, biar saudara buang kamu, kamu jadilah insan yang berjiwa merdeka. jadilah intan.

bunga-bunga hatiku,
Yang Maha Esa tidak menyusahkan kewujudanmu. kau hanya lahir untuk memerhati kekuasaanNya. Hitam atau putih kehidupan ini tak perlu kau endahkan. Yang Maha Suci hanya mahu kau tonton saja afa'al itu. kau tidak perlu berbuat apa-apa. kau kekasih istimewanya. tidak seperti aku, babahmu.

permata sukmaku,
aku babahmu diminta menjagamu. jika susumu dirompak, aku akan bangun bertindak. jika nasimu dirampas, aku akan bangkit melibas. selagi dadaku mampu menampan dentuman ombak cabaran, akan aku pertahankan. Demi cinta aku kepadamu. kasihku pada ibu yang melahirkanmu. jika aku tewas, jika aku bukan lagi seperti aku hari ini, jika aku gagal - harap tidak...
satu perkara kau perlu tahu - aku gugur kerana aku sayangkan kamu. kerana kalau hanya diam melihat kepala anak-anak aku dipijak, bapa jenis apakah aku..

anak-anakku,
jika keajaiban itu memang berlaku dan kau mampu berfikir - jangan kau kesali apa-apa dan jangan kau pinta apa-apa. teruskan saja apa yang kau ingin lakukan. pedulikan kata-kata sumbang si bodoh. terus terbang menuju cahaya.

intan payungku,
kita tak perlu fikirkan siapa di antara kita dahulu yang pulang menyatu dengan Yang Maha Abadi. Andai kamu atau mamamu, aku redha. jika aku dahulu, yakinlah bahawa kita semua akan bertemu menjadi satu di kampung halaman kita yang asal.

semoga kita aman.

dari aku,
babahmu.

27 comments:

AloyCaricature said...

-aku baca banyak kali-

kulupSakah said...

untuk dewimu juga

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

bro lu seorang ayah yang penyayang..gua doa anak bro cepat sembuh dan sehat hendaknya..Amin

Pena Marhaen said...

aku terharu bila membaca warkah ni..

sejujurnya abang kulup juga seorang ayah yg istimewa di sisi Tuhan..

aminn..

budak sebelah taman said...

aiseyman bro,aku jarang2 lawati blog kau sebab aku tak faham puisi,pujangga dan slow dalam memahami maksud tapi ini kali aku sebak la baca walaupun aku kurang jugak faham keseluruhannya.

tapi yakin lu org baikla.

LibangLibu said...

celaka.

menitik air mata aku.

Cikli said...

aku rasa jahat sangat dan menangis

Sutera_suci said...

Tiada bahasa yang dapat direnda, hanya yang memahami dapat merasa.

Semoga dipermudahkan jalan yang lurus untuk kulupSakah sekeluarga. Amin.

gedek! said...

Perlahan-lahan makan anak Sayang
Jangan sampai tercekik
Paku seluruh alam
Berhati-hati minum Sayang
Jangan sampai tersedak
Buih satu lautan

Perlahan-lahan jalan Sayang
Jangan sampai tersandung
Bendul gunung impian
Berhati-hati tatang alahai intan
Jangan sampai (kau) tertumpahkan
Setitis pun kasih sayang
(Kelak kau 'kan hidup dalam
Kekesalan berpanjangan)

-Oh anak / m nasir

kulupsakah said...

kawan2 semua,
tq atas memahami

gedek,
tiada petua kemenangan selain ketaatan
kepada sang pemilik kehendak dan ikhtiar
rindumu yang sebenar

Hashim Zabidi said...

Itulah hakikatnya untuk dimakrifatkannya. Maaf kalau tersilap mencelah.

Anonymous said...

menitis air mata jantan macho ini bang kulup....

Anonymous said...

harunnn....makan dalam siot...tersentuh haku nya jiwa yg gagah ini...

jajaluvbiz said...

catatan seorang ayah yang tabah

gua sedey entry ni said...

respect for u brader..

Hendra Ducksund said...

Salam tuan, aku memahaminya penuh pengertian, persamaan sedikit sebanyak untuk ku"

Anonymous said...

u juz made cry with ur wordings... dat was one of d most touching letter i've evr read... i hope u stay strong til d end...

P.E.C.A.H.R.U.Y.U.N.G said...

bro kulup,
babah terhebat!

[n a j e e b] said...

thanks.inspiring. God bless.

daLyaanoon said...

oh, tidak! luluh hati!

mae said...

bace sekali..lepas bace komen bace lagi sekali...

azmietaha said...

Babah yang tabah!
Angan tidak pernah musnah.

AnakSemuaBangsa said...

Subahannallah..
semoga kekal d payungiNya..

Dadidu Dedalu said...

bro,
saya juga pernah terima warkah yg hampir sama 22thn yg lalu ..

Buat anak-anakku,

Sekadar untuk membelai kerinduan anakku yang telah mulai belajar kembara....
Mengatur cerita hidupnya sendiri...
Kini dia sedang menyusun jejak untuk keluar dari duniaku dan emaknya...
Masuk ke dunianya yang menanti...
Proses ini adalah proses alam semulajadi yang dikuasai oleh Iradat dan Takdir-Nya....Azzawajalla
Mana bisa aku menyekatnya....
Anakku yang pertama ini terpaksa ku lepaskan dengan pamitan berdamba sendu...
Aku harus belajar...kerana lambat laun yang kedua, ke-tiga, ke-empat, ke-lima, ke-enam dan ke-tujuh juga kan menurutnya....lantaran
Tinggallah aku dan Hasku sebagaimana kami memulakan paduan cinta kami dulu...
Cumanya, cerita kami kini telah sampai ke babak-babak yang terakhir....
Apabila tirai dilabuhkan.....terhentilah ia

Dalam Warkah Ayah ini...
Akan aku cuba memutar kembali (kiranya punya masa)...
Segala-galanya drama hidupku dan emak mereka... dan
Betapa aku sama sekali tidak pernah menyesal mencintai emak mereka...
Lantaran cintaku itu tidak terbatas...
Juga aku sungguh-sungguh bersyukur kepada-Nya kerana memberi aku ketujuh-tujuh anak ini...
Padaku...Has ku, Anis ku, Ana ku, Izal ku, Aida ku, Shah ku, Aila ku dan Syairi ku... adalah umpama...
Hidupku, Manisku, Bungaku, Tunjangku, Nadaku, Gahku, Keselesaanku dan Keyakinanku...

Aku harap...mereka akan mempercayainya...
Semoga mereka tidak akan melakukan kesilapan-kesilapan yang pernah aku buat...
Aku yakin dengan kebolehan tiap-tiap anakku...
Mereka akan berjaya.... Akan tertebuslah
Segala cita-cita dan kejayaan yang pernah aku sia-siakan..

*semoga arwah ayah damai disana .. Al-Fatihah

Anonymous said...

touching - GMO

ct-sue said...

Makin dibaca makin terasa hangat sisi mata ini.Hanyayang berada dalam kasut yang sama akan mengerti detik hati seorang babah mahupun mama yang tidak pernah kenal erti kekalahan dalam perjuangan.Teruskan berjuang dan pasti ada pelangi indah yang menanti di sana...

MAhmad said...

Salam saudara. Terima kasih kerana sudi berkongsi dengan kami. Allah SWT yang Maha Mengetahui, Dia yang Maha Mengasihi. Insyaallah, selagi ada Dia, you are never alone. Anak suatu keindahan didalam hidup. Each and every child is meant to be different. Never fit them into any particular norms. Mereka ini terlalu istimewa. Oleh itu, they live in the hearts of very special people that Allah SWT meant to be. Take care and keep us posted of their developments :)