Monday, February 21, 2011

Dia

video

Video di atas diambil oleh Sham dari balkoni rumah kami beberapa tahun dulu. Tidaklah kami sedar apa-apa melainkan apabila dimainkan di komputer beberapa bulan kemudiannya didapati awan tersebut membentuk kalimah Allah.
Korang nampak? kalau tak nampak, pendek umur.
Sudah pastilah ia mengkagumkan. Banyak video sebegitu kita jumpa di You tube. Noktah. Sesekali di tv atau di akhbar akan kita lihat cerita kalimah Allah dijumpa di dalam daging, kentang, laut atau sebagainya. Malah pernah aku tonton di Buletin Utama dengan intronya begini: Mungkin kebetulan barangkali, seorang lelaki telah menemui potongan daging yang membentuk kalimah Allah...bla bla..

"kebetulan?"
apa yang tak nak kita akui segala apa yang ada di dunia ini milikNya? mengapa kebetulan? apakah semua yang terjadi adalah kebetulan? bukankah setiap pergerakan atau apa-apa yang berlaku walau sebesar zarah adalah dengan kudratNya?

..............................................................................

sebenarnya apa yang hendak aku sampaikan ialah tentang kita yang sibuk dan takjub pabila melihat benda-benda begini, seperti video di atas sedang kita tak pernah sedar bahawa Yang Maha Esa hari-hari setiap detik berinteraksi dengan kita. Tak payah keluar dalambentuk asap, awan atau cahaya apa-apa. Hanya pancaindera kita yang lemah menyebabkan kita gagal mendengarnya. Pancaindera 'elemen ke enam'. bahasa rohani. kegagalan mengenal hakikat diri batin menyebabkan kita buta dan bangang.
kalimah hanya sekadar huruf yang akan hilang dan ia tak genuine. ia masih berbentuk. yang tak berbentuk dan yang tak hilang itulah yang sebenar2nya perlu kita cari.

Awan akan hilang, daging akan busuk, buku akan rosak.
yang tak hilang adalah yang 'di dalam'. yang perlu disuci bersihkan. bukan dengan air mutlak. "dalam" yang kalau ia tak bersih, berwudhuklah zahir anggota kita banyak mana pun - solat pun gagal mencegah keji dan mungkar.untuk mengenal yang di dalam harus masuk tenggelam, merasai alam syok lagi dzauk. yang dah merasa lazatnya durian pasti tidak boleh dikelentong lagi oleh mereka yang hanya banyak goreng sana sini walhal kenikmatannya belum pernah dijamah. hanya bicara, bicara saja. yang kenyang hanya diam kenikmatan.

wafianfusikum afala tufsirun. dan di dalam diri kamu ada segalanya mengapa tidak kamu telek?
dalam aku ada dia dan dalam dia ada kita ada semua...

* jangan sampai kita bangang dan melampaui batas sehingga Dia turunkan binatang untuk mengajar kita sebagaimana burung mengajar dalam pembunuhan pertama manusia di dunia Habil dan Qabil.

6 comments:

Isa said...

Bro,

Ada pembaca gua yang bertanya Wak Jono dah menghilang kemana...??? Siapa culik...????

Apa mau jawap nih..??? Sudah ada yang rindu pada Wak Jono laaaa...????

kulupSakah said...

bukan lu rindu ka? kih kih! wak jono dah tak mau bercakap, dia suruh layan je alam ni.

Pena Marhaen said...

saya pun rindu jugak dengan wak jono..zaman sekarang susah nak cari orang tua yang bercerita ada "isi"..

kulupsakah said...

selalunya yang berat-berat susah prang nak faham dan malas baca. haha!

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

asalam
gua agak ..gua sepisis pendek umur

Hashim Zabidi said...

huruf Alif Lam Lam Ha banyak dan ada dimana-mana. Orang pun fasih dan lantang menyebutnya. Sekadar tahu menyebutnya saja....