Tuesday, May 5, 2009

jadilah macam bebudak!

aku, Tim dan Cheng Ho masa darjah 5 (agak-agak yang mana kami?)

Tim, kawan aku sejak sekolah rendah (gitaris sebuah band underground) sms aku nombor Cheng Ho- kawan baik aku sejak sekolah rendah yang secara tak sengaja dia terserempak di kompleks membeli belah. Pantas saja aku hubungi dia yang dah lama terputus hubungan. Panjang kami berbual, kisah-kisah zaman bebudak hinggalah tentang perkembangan hidup dan kerjaya hari ini. Lebih memeranjatkan- hasil perbualan beberapa minit itu dengan jelas dapat membongkar peribadi masing-masing. Ya! Ternyata kami masih sekepala sejak kecil lagi.

Cheng Ho (haha! Nama pun macam pahlawan zaman Melaka) mengusahakan perniagaan sendiri yang katanya walaupun pendapatannya agak kecil berbanding bekerja dengan sebuah syarikat dulu, ternyata dia bahagia kerana yang paling penting baginya adalah "kebebasan pemikiran" dan tidak terikat dengan rantai-rantai yang mengheret kebanyakan warga Malaysia menjadi robot yang tidak sempat berfikir. Bekerja, dapat gaji, bayar bil, beranak-pinak, memikirkan hutang-hutang kereta dan rumah, sekolah anak dan seperti itu adalah "lorong" yang telah diatur oleh sistem hari ini sehinggakan kalau kita tidak tergolong dalam kumpulan itu kita akan dianggap ganjil.
Bagi dia keikhlasan, kebebasan berfikir dan keadilan telah hilang dan semakin pupus. Dia risau anaknya nan seorang itu tidak dapat mewarisi nilai itu lagi. Dasar pecah perintah makin kuat diamalkan dan paling bahaya katanya rakyat Malaysia tak kira apa bangsa baik Melayu, cina, India atau yang lainnya terlalu ramai bersikap tak ambil peduli. Inilah bahaya. Takut satu hari nanti kita "mati rasa' (senseless).

Aku segera teringat lebih 25 tahun dulu kami begitu akrab. Dia akan berbasikal ke rumah aku lebih kurang 5 km hanya untuk membaca majalah Gila-Gila dan bertukar majalah Loo Foo Chi dengan aku. Kadang-kadang aku menonton video di rumahnya (video masa tu ibarat Mercedez bagi orang Melayu- jarang yang memilikinya). Tiada prejudis perkauman,atau diskriminasi agama, gender, tiada kepentingan peribadi kerana dunia budak-budak adalah "bermain" dan kalau dunia itu dicabut daripada budak-budak maka budak-budak akan menjadi 'bengong' seperti Michael Jackson yang terpaksa meninggalkan zaman bermainnya ketika kanak-kanak kerana sibuk menyanyi.

Aku rasa kita kena contohi budak-budak kerana budak-budaklah manusia paling ikhlas dalam dunia ini.Tak munafik. Kalau tak suka dia mengamuk, kalau suka dia ketawa. Mereka tak berpura-pura. Patutlah anak-anak kecil suka dengan aku kot? Sebab nur keikhlasan terpancar di muka aku..kah! kah!
Well Cheng Ho, yaaamseeenngg!!!

7 comments:

Din said...

Salam bro..
Oooo.. nur keikhlasan yer..

kulupSakah said...

nur brader nur hehe!

Sengwai said...

Imagine no possessions
I wonder if you can
No need for greed or hunger
A brotherhood of man
Imagine all the people
Sharing all the world

You may say that I'm a dreamer
But I'm not the only one
I hope someday you'll join us
And the world will live as one

John Lennon

Anonymous said...

emmm...budak2 semua "buta warna"...tu yg tk ada prejudis tu :)

alang said...

Salam bro. Betulla la bro. Tapi kawan2 aku time kecik dulu (berlainan bangsa) sekrang ni bila dah jumpa, buat derk je. Entah la bro. Dia pikir dia BESAR sgt kut.

daLyaanoon said...

Slm brader KS,
dah jumpa password ker?

U.B said...

Dulu msa sek gf aku india..ha..ha..sebab masa tu dia je yg selalu nak beborak dgn aku..ha..ha