Wednesday, September 2, 2009

Siapa mereka? (hari itu setahun lalu..)

"Pak! Mari pak! Belum dikucup lagi ya?" tanya budak Indonesia itu. Aku tidaklah berhajat untuk mengucup batu hitam itu cuma sekadar ingin melihat apa sebenarnya. Sudah beberapa kali aku cuba mendekatinya, tapi tak dapat membolosi ribuan yang lainnya tak kira lelaki atau perempuan. walaupun dapat melihat dengan jelas lebih kurang 1 meter tapi untuk menyentuhnya memang tak dapat.
Pagi itu sebelum subuh aku cuba tawaf dan mendekatinya tapi gagal.
"Mari pak! Ikut saya!" katanya. Aku memeluk pinggangnya dari belakang dan anak muda kurus ini memang licik, entah macamana tiba-tiba dia humbankan aku ke depan dan tau-tau muka aku sudah berdepan dengan batu hitam itu. Bagai terasa tiada sesiapa di sekeliling aku pun menciumnya, tanpa harapan apa-apa. dalam sepuluh saat aku terasa ditarik semula keluar dari kumpulan mereka yang sedang berjuang untuk mengucupnya. Ada yang bergayut di pintu, ada yang menangis mengusap-usap kain kaabah.

Anak muda ini rupanya bertiga. Mereka mengiring aku ke suatu sudut. Salah seorang dari mereka menghulurkan secawan air zam-zam. Aku minum.
"Ya pak! kami di sini belajar mengaji. Sudilah bapak menderma kepada kami sebagai upah membawa bapak mengucup hajarulaswad tadi!' kata budak kurus tadi. Aku mengeluarkan 20 riyal dari beg kecil yang selalu dipakai jemaah.
"Kami berempat bapak! Enggak cukup itu,biasanya kurang-kurang 50 riyal". katanya..
"saya bukan orang senang, ini saja yang saya mampu!' kataku dengan baik.
"Enggak cukup pak! takkan sedekah pun enggak mahu?" kata yang seorang lagi.
"ya! Tapi itu yang saya mampu dan ikhlas. Dalam bersedekah, pemberi harus ikhlas dan penerima juga harus bersyukur!' kataku.

"Simpan saja duit bapak itu!' kata lelaki kedua tadi. Dia bangun dengan mukanya yang cukup bengis dan berlalu bersama budak kurus tadi. Darah aku menyirap, aku hanya terdiam apabila melihat kaabah betul di hadapanku. Ah! kalau di kedai kopi mungkin bisa bergaduh.
"Saya ikhlas memberi tetapi tidaklah banyak, tetapi mengapa mereka marah?" tanyaku kepada kawan yang seorang lagi. Mukanya agak tenang dan kelihatan agak baik sedikit.

"Kami terima sedekah bapak itu tetapi jika bapak rasa tak mampu kami sedekahkan semula wang itu kepada bapak yang lebih memerlukan!" kata pemuda ini yang kemudiannya berlalu.

Kali ini aku rasa bagai ditampar. Kemudiannya aku mencari-cari mereka di tengah lautan manusia yang sedang bertawaf. Tak jumpa...

Siapa mereka?
video

8 comments:

j4l4k said...

Sesungguhnya anda itu sedang diuji...subhanallah

mountdweller said...

Salam sdr. kulup

Budak-budak itu mahukan saudara mencari diri saudara sendiri.

benludin said...

lama gua tunggu cerita ni...baru terpacul...ada sambungan?

kulupSakah said...

jalak dan pak din,
hehehe!

ben,
sambungan bila2 nanti..

ubilepih said...

:)

Tinta Hitam said...

Saya..no komen.kalau berlaku pd saya tindakan saya pun mungkin sama mcm saudara Kulup...derma tak boleh dipaksa

sasquatch said...

salam.. alhamdulillah.. Allah memberi rezeki untuk saudara ke sana..

ShaZMi said...

salam.

Saya pernah mengalaminya.. masa disapa " pak sudah kucup ke belum? mari saya dorong",

hati terfikir adakah upah akan diminta... tiba2 terus arus manusia menolak dari belakang dan pemuda yang bertanya terus hilang dari pandagan...