Friday, April 2, 2010

Moeha dengan watak lakonannya..

Ingat Moeha yang aku tulis tentangnya sebelum ini? Kalau anda malas klik di sini aku ringkaskan yang Moeha adalah anak saudara Pak Habib (Syed Hussein Alattas - penulis buku politik) yang mempunyai tumor di dalam kepalanya. Tumor mengenai saraf mata menyebabkan Moeha tidak dapat melihat lagi. Kakinya juga sudah kebas dan dia bergerak menggunakan kerusi roda. Moeha masuk wad sebulan kerana didapati ada batu di hempedunya. Sewaktu pegawai perubatan cuba mengeluarkan batu tersebut, pankreasnya tercedera. Risiko untuk kena diabetes agak tinggi bukan disebabkan sikapnya yang tak jaga kesihatan tetapi disebabkan pankreasnya telah dicederakan dengan tidak sengaja.

Semalam dia telefon Sham, katanya hendak makan di kafe kami tetapi kafe sudah tutup (kami cuma beroperasi 7-00 pagi - 7.00 malam). Lalu dia datang rumah ditemani Nizam, adiknya yang sangat sabar menjaganya dengan baik.

Berdepan dengan Moeha selalunya membuat aku kehilangan kata-kata. Aku tak mahu mengucapkan "Sabar! Ini semua dugaan, pasti ada hikmahnya nanti." Ini bukan kata-kata yang baik bagi aku. kalau tak sabar dia takkan bertahan macam itu dan masih boleh tertawa riang walaupun menceritakan keperihannya yang bermain dengan ajal.
Ini pengalaman aku. Aku sendiri tak suka bila orang menyuruh aku sabar kerana mempunyai dua anak istimewa. Maaf! Cari kata-kata lain.

Moeha baru dua hari keluar wad dan akan masuk lagi selepas ini. Masuk dan masuk sampai bila tak tahu. Dia menceritakan kesakitan yang amat sangat sehingga berguling2.

Moeha mencium Annisa dan An-Nur sambil diperhatikan adiknya Nizam yang sangat hebat dan sabar.

8 malam tadi Nizam sms bagitahu Moeha sangat sakit perut. Dia tanya mana nak dibawa selain hospital. Kami minta dia datang ke tempat kami kerana di sini ada perubatan alternatif. Pertengahan jalan tayar keretanya pancit. Sham menunggu dengan resah. Mujurlah sampai dan sedikit lega selepas itu.

Moeha,
abang tak tahu nak cakap apa. Tapi kau seperti tahu yang kau hanya melakonkan watak yang diberikan di dunia ini. Itu yang selalu kau ungkapkan dan kau raikan.
"Asalkan Allah redha dengan kita."
kata azimat Moeha.

Get well soon!