Saturday, April 10, 2010

rumah pink itu (part 2)

Ronasina : dah tutuplah reban ayam ni Jonos. Manalah bapak ayam dengan ayam-ayam ni pergi ha?

Jonos : Hisy! Diorang bukak kat pintu belakanglah. Tak caya kau datang pagi-pagi. Clear!


Memang aku liat nak datang opis pagi-pagi.

prolog-> rumah pink ini tidak sangat menarik perhatianku selama ini. Setiap hari melintasinya aku akan buat-buat sombong dan serius setiap kali bapa ayam terkerenyin menyapa dan mengajak aku menengok-nengok 'apa ada di dalam'.
Bukan aku sombong tapi aku tidak mahu kelihatan murah berbaik-baik dengan mereka. Kadang-kadang naluri aku mendesak aku berkawan dengan tauke daging tiga segi bacin ini. Saja nak berbual-bual. Tapi aku malas. Urusan kerjaku lebih penting. Jika ada masa bolehlah...
Selalunya rumah ini sibuk bila senja menjelang dan membawa ke larut malam. Sesekali ada juga aku lihat lelaki sewarna kulit dengan aku dan mungkin seagama berdiri di depan pintu mengacah-acah. Biasanya mereka memakai helmet. Malu barangkali dilihat aku.
Pergi mampuslah kalian. peduli hapa aku. Penat kau membanting tulang bekerja mencari uang jika mahu kau lampiaskan pati makanan hasil pencarian kau itu ke perut mereka apa ada hal dengan aku?
...
profesi yang tertua
hukuman bisakah menghalang?


* tulisan berhuruf biru adalah sepotong lirik nukilan Usop Kopratasa dalam album Amy "Magic" bertajuk Mengintai Kelawar

3 comments:

gedek! said...

Malam masih panjang, Tas nya masih kontang... (Survival tu bro....)

kulupSakah said...

dendammu kau warnakan lagii!
wat a great album bro!

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

encik kulup mendambakan perubahan yang tak kunjung datang...