Wednesday, July 29, 2009

retorik demagog!

"Aku ada lagu baru untuk single terbaru aku, ciptaan komposer terkenal. Tajuknya "Wira Mujahadah! Power Lup, lu dengar!" kata kawanku , penyanyi sebuah kumpulan nasyid dan aku mendengarnya. Ya! Hebat dan bagus liriknya cuma aku rasa agak tawar dan tiada semangat di dalamnya.
Lalu dalam benakku terlintas kemashgulan berat untuk apakah komposer ini menulis lagu dan lirik ini. Untuk tujuan nyanyi atau untuk mengiktiraf para pejuang. Kalau yang kedua, wira yang manakah? Apakah karya itu suatu pendirian yang tertancap dari dhamir peribadinya sendiri? Jika lirik itu mengajak berjuang berjihad lalu apakah tanggungjawab dia menyampaikannya? Apakah dia sanggup menyambut cabaran dari karya nukilannya sendiri? Dan kawanku si penyanyi- apakah sekadar kakaktua yang mengalunkan susunan kata-kata mengalun irama dan kemudian menggelarkan dirinya penyanyi lagu2 dakwah dan ketuhanan.

Bagaimana pendirian kalian dalam situasi Malaysia sekarang?. Bagaimana hendak diterjemahkan semangat jihad tulisan dan nyanyian kalian dalam konteks siasah tanah leluhur sendiri hari ini? Lalu apa sebenarnya kawan? Apa pandangan kalian dengan isu rasuah, penyelewengan kuasa, penipuan, adu domba, fitnah sekarang. Beranikah kalian berterus terang dalam karya kalian tentang pergolakan di Malaysia? Cerita tentang habluminallah sajakah

Jika tidak, lupakan cerita pasal jihad, perjuangan mahu pun menyampaikan kebenaran. Ia tak ubah seperti demagogi sang jegela yang berpakaian ranggi tetapi penuh sandiwara atau menambahkan lagi bising-bising kacau retorik dari oligarki usang. Karya itu hanya akan menjadi hampas dan terbang ke atmosfera ilusi. Jangan mimpi ia akan menggapai zenith kalau karya itu tiada roh. Mengapa Rendra terkenal? Berpuluh sasterawan yang bahasanya lebih berbunga daripadanya. Beratus orang boleh hasilkan modern art seperti Picasso dan seribu lukisan perempuan lebih cantik dari Monalisa tapi mengapa tak mampu tandingi mereka?

Kerana dalam Monalisa ada roh dan pendirian Da Vinci. Ia lahir jujur dan natural. Lukisan Picasso seperti boleh menceritakan sesuatu dari dalam Picasso itu sendiri dan Rendra meluahkan ayat-ayat yang jelas terang dari dalam dirinya sendiri. Itulah menjadikan ia hidup.
Seni dan karya itu mesti ada roh dan ia mesti hidup untuk dirasai!
Jika tidak, tanam saja ia bersama alat kelamin yang hanya berfungsi untuk mengeluarkan urea itu.

4 comments:

Pyanhabib said...

para akhir tu, auwwwww!

Jasadbeku said...

Diam tertikam.Aku berfikir.Dan berkata "yup,aku setuju dengan pendapat kamu,Abang Fendi!"Kamu buat aku berfikiran baru.Terma Kasih".

mamai said...

andai itu selemah-lemah perjuangan yg mampu dilakukan oleh mereka aku biarkan....

kulupsakah said...

bukan selemah perjuangan..mereka sendiri gagal mempertahankan apa yg mereka tulis, ada sambungannya nanti. mereka ini pernah muncul dalam sebuah rancangan tv yang ada selit "kutuk" saingan politik pemerintah.