Wednesday, February 4, 2009

Najib Yang Maha Kuasa!

Dengan kuasa saktinya dibantu oleh malaikat2 termasuklah malaikat maut upahannya, Tuhan rakyat Malaysia yang baru, Dewa Najib telah menghukum penderhakanya dan menggugat kerajaan Perak dengan lafaz "Kun"nya...yakinlah rakyat Malaysia dengan kebenaran yang dibawanya di kaca tv dan media cetak..

Hamba2nya yang taat terus beriman kepadanya kerana yakin dia Maha Berkuasa atas segalanya termasuklah Tuhan Pemberi Rezeki dan Pencabut Nyawa..

Takbuuurr!!

5 comments:

Shitsurei shimashita said...

Makin melilau mata si Najib- PR selangor u r next.
Sekarang masa mereka dan kami tahu apa yg tersirat di sebalik tersurat di Perak.

admin said...

assalamualaikum..

Saya yakin tujuan menulis Najib Y... M.. Ku.. itu ada maksud tersirat,sebagai satu metafora( agaknya) cuma saya personally rasa tak sedap la, sebab Yang Maha Kuasa itu milik Allah. Dan Najib hanyalah hamba Allah.


Wallahu 'alam.

maun said...

Permainan belum tamat KS. ada hikmah disebalik semua ini. Hikmah yang nampak, Allah nak menyuruh Sultan Perak buat keputusan. Dengan kun dari Allah dan fayakun dari Sultan Perak, rakyat Perak tidak akan berbelah bagi lagi untuk mengundi PR.Ketakburan Najib akan bertaburan dan hilai tawa ketakburan itu akan bertukar menjadi raugan dan tangisan. Sultan Perak telah bertitah, Allah bersama orang-orang yang sabar. Tepat sekali ungkapan itu ketika menghadapi ujian. Sabar itu tidak terkira-kira pahalanya dan balasan terus datang dari Allah. Bangga bebeno teman dengan Sultan yang bermakrifat.

kulupSakah said...

admin,
benar katamu dan itu hakikatnya namun....jangan tak pecaya ada yang menyembahnya dan takut mereka lebih pada takut kpd tuhan..
jadi gelaran itu aku bagi...memang bunyinya menakutkan!

TAIPINGMALI said...

Lompat Parti?
"Melompat parti itu satu tindakan yang bijaksana" meminjam kata TGNA. maka selepas ini lebih ramai ADUN dan MP Pakatan Rakyat akan melompat parti masuk ke BN kerana bersetuju dengan TGNA.

Terima kaseh Tuan Guru, Jasa mu , tutur kata mu akan dikenang sepanjang hayat.