Saturday, February 7, 2009

terkini! FRU, polis penuh di mahkamah

polis, fru buat blok di jalan dekat mahkamah!! takut pengganas kot?

Sultan sedang beradu lena .. pedulik hapa beta!

4 comments:

Harimau-Menaip said...

Tuan, kalau pakai kad rasuah di leher, mungkin FRU lepaskan kot?

Kad Rasuah = Kad ehem ehem.

Pengasas said...

Salam LKS,
Takut Karpal tawan mahkamah ke?
Gila-gila.

Anonymous said...

"If I were in Umno I would do exactly the same. I would use the immense wealth that Umno possesses to buy over the prostitutes in Pakatan Rakyat. Anyway, is that not what we want Anwar Ibrahim to do? We want Anwar to form a new federal government by enticing at least 30 Parliamentarians from Barisan Nasional to cross over to the opposition.

The link:
http://mt.m2day.org/2008/content/view/17783/84/

Paipon said...

HIKMAH DISEBALIK KEMATIAN MP BUKIT GANTANG UNTUK RENUNGAN SULTAN PERAK


SALAM…

Sebagai seorang yang beragama Islam, aku mempercayai akan wujudnya hikmah dan pengajaran dalam setiap perkara/peristiwa yang telah ditentukan oleh Allah S.W.T.

Dalam konteks politik di Perak akhir-akhir ini telah terhasil satu keputusan yang jelas sekali menimbulkan rasa kurang senang dikalangan rakyat Perak khususnya dan rakyat Malaysia umumnya akibat dari Kuasa yang ada pada Sultan dan Raja-raja Melayu. Keengganan Sultan Perak mempekenankan pembubaran DUN untuk diadakan Pilihanraya negeri, kedengaran di sana sini suara Rakyat yang inginkan Rakyat membuat pilihan. Siapakah dan Bagaimanakah pilihan mereka untuk menentukan peneraju negeri mereka. Malah Sultan tetap dengan keputusannya, membayangkan bahawa keputusan Sultan tersebut adalah mutlak atau tidak terbatal. Sama ada adil atau tidak, sama ada rakyat mengeluh atau tidak, itu bukan pilihan Tuanku. Yang pastinya, keputusan Tuanku tersebut telah memulakan dimensi baru dalam ragam politik Malaysia. Krisis Perlembagaan dan Undang-Undang Tubuh Negeri Perak telah berlaku. Semua rakyat terpanggil bersama-sama untuk belajar dan menganalisa krisis undang-undang tersebut daripada yang buta huruf hinggalah golongan akademik, masing-masing bercakap-cakap dan memulakan Tesis baru untuk kajian ilmiah mereka. Sangat menarik bukan…

Krisis Perlembagaan dan Undang-Undang Tubuh Negeri Perak itu adalah sebahagian dari hikmah yang terdapat di dalam Peristiwa Rampasan Kuasa 6/2/2009 setelah tertubuhnya Kerajaan Haram Negeri Perak.

Pada 10/2/2009 akan berlakunya angkat sumpah Exco untuk Kerajaan Haram Negeri Perak seperti yang dijadualkan. Manakala sehari sebelumnya pada 9/2/2009 hari Isnin Negara dikejutkan dengan kematian Ahli Parlimen dari Perak iaitu dari Parlimen Bukit Gantang. Kenapa Sultan enggan membubarkan DUN? Kenapa Ahli Parlimen Bukit Gantang meninggal dunia sebelum Exco Kerajaan Haram menggangkat sumpah? Kenapa wakil rakyat dari Perak yang meninggal dunia dan bukan dari negeri lain? Itu semua adalah urusan Allah yang Maha Mengetahui Lagi Maha Bijaksana.

Bagi aku, hikmah yang terdapat dari peristiwa tersebut adalah dengan keputusan MUTLAK Sultan Perak yang enggan membubarkan DUN untuk diberi pilihan kepada rakyatnya memilih pemimpin. Malah keputusan Tuanku adalah TIDAK ADIL dari pandangan rakyatnya…ramai yang kecewa…ramai yang bersedih dan lagi ramai yang rasa diperbodohkan.

Maka dengan kematian Ahli Parlimen Bukit Gantang ini dengan sendirinya Pilihan Raya Kecil akan berlaku sebagaimana yang dipersetujui dalam lunas-lunas demokrasi Malaysia. ALLAH S.W.T MAHA ADIL untuk hambanya, maka dengan kematian Ahli Parlimen Bukit Gantang tersebut rakyat telah diberi peluang untuk kembali memilih pemimpin pilihan mereka setelah dinafikan oleh Sultan Perak. Secara tersiratnya, keputusan yang terhasil dari PRK yang akan diadakan nanti akan dapat mengukur sejauh mana keputusan Tuanku Sultan Perak adalah betul dan wajar untuk kebajikan rakyatnya. Wallahualam…

SESUNGGUHNYA ALLAH MAHA ADIL LAGI MAHA BERKUASA.